Dialog Halusinasi Peri


Lagi jawapan mati yg aku dapat , sungguh menembak di tengah-tengahnya , perihnya mengancam . Aku menitis lagi. Seraya aku kalahkan badan lemah ini ke kamar , mendepakan dua tangan .

Pari-pari : Kenapa kau depakan tangan kau ? Eh kau nangis ye ?

Aku : kenapa kau nak tahu ?

Pari-pari : aku tahu ape kau rasa , ape yg memanah sampai kau mcmni

Aku : kau tu halusinasi aku je , tak perlu nak sebok-sebok

Pari-pari : kenapa kau kejar lagi bayang-bayang tu , kau tewas lagi

Aku :  kenapa kau tiba-tiba ada ni ? selalu tak pernah pun kau datang

Pari-pari : Buku tu , setiap tulisan kau . ape kau tulis kat situ , sbnarnye telepati dgn aku .

Aku : Macam pelik jer , kau cakap buku bertali aku ni ? Ngarutlah kau ni .

Pari-pari : Takde ape nak pelik . Kau slalu mengharap ade orang mendengar kau kan .

Aku : Rasenye kau takkan paham ape aku rase , hari-hari aku rase kalah weh .

Pari-pari : Jadi apesal kau depakan kedua belah tangan kau

Aku : aku bayangkan dia peluk aku , dan lupekan kekasih dia

Pari-pari : kau jahat . apesal kau ni ?

Aku : kadang pikiran kite terdesak peri . apepun aku harap dia bahagia . Maaf . aku emosi tadi.

Pari-pari : Kau dah lame mengaku silap kau kan

Aku : Tapi kesilapan tak boleh tebus keadaan seperti skrg . Pilihan aku skrg , adalah pilihan yg ditentukan dia. Aku bukan sape-sape lagi da . Ibaratnye aku sorang pengemis , mengengsot meminta sebulat syiling . Arghh aku tak daya , setiap malam aku pikirkan . aku ni macam betul-betul pengemis kan.

Pari-pari : Setiap malam , bintang-bintang sentiasa berdoa mereka dpt tontonkan diri mereka di layar angkasa . Kau pilihlah satu . Kau tiupkan spora halus jiwa kau , dan aku akan datang . Aku perlu pergi .

Aku : sape name kau ?

Pari-pari : aku Olivia ( lenyap bila aku pejam mata)

Aku : Jumpe lagi

Dan aku terus tertimbus , hidup-hidup .

Comments

Popular Posts