Skip to main content

Posts

Showing posts from 2013

Lagu yg diulang-ulang

Sebelum aku terjun ke gaung lena yg dalam
menerjah ke mimpi-mimpi yg tak masuk akal
aku lebih dahulu pujuk diri
tidakpun tikam emosi

kucupan kau - paling tajam
itu paling aku ingat !


                  --

dan aku ulang-ulang lagu yg serupa sebelum aku terjun ke gaung lena yg jahanam dengan mimpi-mimpi tak berkesal aku kelubungkan diri dengan pejam paling rapat semoga tidak tertikam
dan aku ulang-ulang lagu yg serupa hingga ruh jatuh suram 

| Andika

Sibuk

Ini yg digelar hidup begini hidup yg kan aku jalani di atas kalendar bumi
berputar aku yakin untuk terus begini jadi,
biarkan aku biar-kan. biar leka --


| Andika

Si gadis & si pujangga II

Si gadis lesu dalam langkahnya.

Si gadis harap si pujangga mengejarnya daripada belakang dan tangan kasarnya memegang erat membawa si gadis ke kaki bukit yg menjadi kelaziman si pujangga dan si gadis berluangkan masa malam dan menyaksi tebaran bintang di lengkung langit lalu si pujangga mengutip satu-duanya seraya menggantikan hati mereka yg kian malap dan pudar cahayanya. Ya, hati berbentuk bintang pula.



***

Si pujangga letih dalam pembaringannya.


Si pujangga harap pagi nanti akan ada si gadis datang mengetuk pintu rumahnya dengan memakai but merah comel dan topi kebun dan membawa peralatan seperti cangkul atau alatan yg boleh mengorek tanah gambut di belakang rumahnya seterusnya menanam hati masing-masing yg sudah parah dan tenat dan membajai semula hati mereka supaya tumbuh  dengan lebih membunga. Ya, hati yg kan berkelopak merah.


|Andika

Jika Aku Seekor Anjing

Jika aku seekor anjing
Takkan ada kucing berani dekati aku
Takkan ada pencuri berani pecah rumah
Tubuhku disentuh mesra halusnya jari
Terasa geli diriku di pangkuan mesra

Jika aku seekor anjing
Perutku kenyang tak ku fikir lagi
Ke mana akan ku rebahkan tubuh ini
Aku bergerak bebas bersama manusia
Ke kota-kota dan pekan-pekan kecil

Yang tak berubah seperti aku dulu

Jika aku seekor anjing
Kini lapar dan dahaga ku kembali
Perut dan alat fikir mula tak terdaya
Aku selalu berfikir-fikir

Jika aku menjadi seekor anjing
Harus hidupku tak sebangsat ini?

Jika aku seekor anjing
Akulah anjing yang bernama anjing.

Julai 2010



|Didi.Andra

Hancur

subuh kian menjelang
bulan mahu pulang
pergi juga bintang
pasti kembali datang
wahai bangsa ku kemana menghilang
bukankah dulu kita terbilang?

hati kosong penuh debu
perasaan dengki masih terbuku
fikiran sempit lagi keliru
sampai bilakah ia akan berlalu?

yang berkuasa berlidah kedut
yang tak berkuasa bagaikan badut
fikirlah dulu sebelum mengikut
apakah ini hanya mengarut?

Jun 2010



|Didi.Andra

Realiti Cinta Dan Seks

dalam kelam kabut menyusuri jalan indah
tergerak hati untuk berhenti seketika
memikirkan apakah ada di hujung sana?
nampak bagaikan istana di syurga
walhal hanya fatamorgana

mimpi mimpi semalam masih menyelubungi sanubari
aku hanya mampu berlari
mimpi mimpi gelap itu membuat aku lupa diri
aku hanya mampu berlari
mimpi mimpi semua itu membuat aku jadi begini

zat dan darah sebati bersama daging
tulang dan kudrat masih mampu bertahan
isi dan kulit belum lemah untuk terluka
hati yang kosong hanya perlukan panduan

hampir mati
tapi masih mampu untuk menderhakai diri
biarpun ditusuk besi panas yang tajam
masih gagah untuk berdiri

sungguh celaka sebegitu rupa
syaitan yang berapi pun mungkin akan rebah
inikan si hina yang asalnya dari tanah
belum puas mencipta dosa pada akhir usia

darah daging dijadikan jualan di pasaran
untuk si anjing yang sudah kurap dan jijik
bukan drama atau filem dunia
realiti cinta dan seks
membukti segalanya.

Julai 2010

p/s Puisi skema gampang ini gua tulis secara sant…

Ogos Yang Satu

Ogos, tempoh penuh sejarah
tanah berdarah melimpah
1957; mereka jiwa merdeka yang gagah
menjadi saksi
hidup atas satu sumpah
kini hanya berserah.



|Didi.Andra

Bebudak Sekarang Membabi Buta

"Bukan salah Sazali, ini semua salah bapak ! Bapak yang membesarkan Sazali dengan secara membabi-buta sahaja"

bebudak sekarang,
manja, manja dan terlalu manja
nak bermanja ada masa-nya
nak bermanja ada tempat-nya

si anak pantang kena sentuh
si ibu tak puas hati,
si bapak tabur maki-maki
tembak saja, semua hepi

belum lagi tanya sebab musabab
kenapa? mengapa? bagaimana?

pengajaran itu datangnya dari pengalaman
kalau duri semalu pun takut nak pijak
jangan cerita la nak ajak satu kampung daki gunung Everest.

Anjing Sayang Mimi

Hari ni 27 haribulan Julai tahun ke-10 ulangtahun perkahwinan Anjing dengan Mimi. Untuk mencapai kehidupan bahagia seperti sekarang, telah bermacam liku liku mereka hadapi bersama. Jatuh bangun, terajang tumbuk, ribut taufan, malahan tsunami dan banjir pun mereka tetap berpeluk erat seperti pasangan romantis yang lain.

Anjing rasa gelap malam ini ditemani cahaya bulan dan jutaan bintang sudah cukup melengkapi malam mereka. Anjing rasa happy. Mimi pun mesti rasa happy jugak, Anjing fikir. Mereka sambut ulangtahun ini dengan sorang sebungkus nasi lemak tetek, sepotong kek keju Secret Recipe (itupun sebab member kerja situ, pow sikit) dan air tebu yang Anjing curi di bazar Ramadhan berdekatan. Mimi puas hati dengan makanan yang terhidang. Tapi belum tentu puas hati pada Anjing. Anjing makan banyak. Tak guna punya anjing. Mimi maki dalam hati. Malu nak berkata rasanya.

Semasa babak makan minum, tetiba Mimi bersuara. Mimi tanya Anjing, "Anjing anjing, anjing tak bosan ke? Dah 5 hari k…

Kamal Minum Sos

Kenapa semasa merempit laju laju di lebuhraya, tak kesah la lebuhraya Utara-Selatan, lebuhraya Karak atau lebuhraya Korea-Japan sekalipun, kita dinasihati supaya jangan makan atau minum sesuka hati, sangat bahaya.

Tahun 2004,

Kamal sedang tidur di ruang tamu selepas tamat menonton animasi kegemaran dia pada waktu tu, Ninja Boy. Ninja Boy ni antara yang paling feveret pada tahun tu. Hampir seluruh rakyat Malaysia taksud dan nyaris hilang akidah semasa layan animasi ni. Lawak dia bukan calang calang lawak. Entah entah program raja lawak yang ditayangkan di stesen tivi lagi satu boleh kalah.

Ibu menyuruh Kamal belikan sos. Kamal cakap orait. Ibu campak dompet. Kamal lompat dan tangkap dompet. Dompet selamat ditangkap Kamal. Kamal angkuh lalu keluar dari halaman rumah. Kamal tunggang Honda Ex5 arwah bapanya.

Kamal terus ke kedai sos. Dekat saja. Adalah dalam 50km dari rumah Kamal. Kamal okay, Kamal okay. Tiba di depan kedai sos, Kamal hampa. Bukan saja sos habis, kedai pun habis operasi t…

Rapeah Sedihhhhhhhh

Nak diringkaskan cerita yang jalan ceritanya kalau gua cerita pun boleh makan masa sampai dua pertiga malam.

Ada sebuah keluarga kecil di kawasan pendalaman daerah Sik. Si janda bernama Rapeah ni ada 19 orang anak yang selamat dia lahirkan sejak 30 tahun lepas. 18 orang daripada anaknya adalah lelaki yang tak berapa nak macam lelaki dan selebihnya sudah tentu jantina perempuan.

Sebelum bulan puasa hari tu si janda ni asyik menangis siang malam. Sikit-sikit menangis. Basuh spender, menangis. Kait buah langsat, menangis. Kayuh basikal, menangis. Tengok tivi, pun menangis. Hal ini makin serius. Lalu Pak Kassim yang selalu duk stalk Rapeah kat fesbuk datang mengadu perkara ni kepada gua;

Kassim: Assalamualaikum gua!
Gua: Wassalam (Gua jawab stail sms)
Kassim: Aku mai nak habaq kat hang satu benda ni
Gua: Apadia? Anak hang nak kahwin 2 pulak ka?
Kassim: Haihhh. Apa pulak lagu tu. Anak aku dah mati. Ni pasal Peah.
Gua: Awat Peah? (Gua eksaited pasal Peah sambil gulung kain pelikat naik siki…

Si gadis & si pujangga I

Si gadis merajuk. Si pujangga mengajuk.
Bertekak tentang hal siapa betul siapa salah, tentang siapa lebih besar pengorbanan, tentang makanan apa perlu menjadi selera makan malam mereka malam itu, tentang seluar tidur si pujangga, tentang gila si gadis bershopping, tentang si pujangga yg lupa membancuh kopi untuk si gadis dan lupanya juga si gadis membuat sandwich untuk si pujangga, semuanya tentang mereka yg melupai siapa mereka, dan apa yg menjadikan si pujangga dan si gadis bersama. Mereka ampuh terduduk di depan pintu, menggalas hati yg merapuh, masih berpaling dan merajuk. Gadis mulakan.

Si gadis, - hati aku sudah tenat Si pujangga, - hati aku lagikan penat

Perbualan membatu.
Si gadis bingkas bangun dan berlalu pulang meninggalkan si pujangga yg tercegat duduk seperti kematian kucing. Si gadis dikira menang malam itu. Si pujangga kesal, malamnya berakhir sedemikian. Dia sekadar melihat gadisnya pergi membawa diri dan tenggelam dalam kelam. Dia mula menyelam, ke hatinya yg paling dal…

ARJUNI - Antologi Cerpen Makwe

ARJUNI - merupakan buku kedua keluaran Biji Press. Buku ini merupakan antologi cerpen yang digarap kemas oleh sembilan orang penulis. Cuba teka apa dia aku mahu sampaikan selagi mempromosikan buku ini ? 

Ahh itu dia. Walaupun semuanya adalah penulis perempuan, tapi disebabkan dah lama tak berjumpa kawan aku ni, barangkali dia telah melakukan transgender. Kawan aku si Didi Andra ni berjaya menyelitkan cerpen-cerpen beliau tanpa kompromi penulis yg lain. Harap support !

Semoga beliau terus sukses dalam penulisan beliau. Amin !

Sumber : http://bijipress.blogspot.com/2013/05/arjuni-antologi-cerpen-makwe.html


Figura itu slalu mendustakan.

Makin lama dibiarkan kosong
makin rasa sepi sunyi nak membunuh diri
tapi tak reti

makin selalu tengok gambar-gambar artis luar negara
kononnya favourite figura
lagi-lagi doodlecouple
senyum sebelum tidur lagi

makin rindu sebenarnya
makin gelora
makin mahukan lagi
keinginan hati yg entah berjaya atau tidak
berevolusi
senang kata terbaiki
makan tahun juga remuknya
masih,masih
belum menemu formula
sama ada dari segi bio, fizik atau kimia

betul
makin ni makin menjadi-jadi
mungkin rindukan perkara yg pernah dialami
dirasai
atau paling ringkasnya
disakiti

namun aku makin rindu
utk mempunyai...hati ?

|Andika

Satu-dua-tiga

si dia --
bercita-cita mencari setia yg satu namun dia berani muncul pada yg t'lah 'dua'
tidakkah si dia sudah menjadi ketiga ?

|Andika

Bersendiri ( kotak sosialisme )

Berdikit-dikit berperasa lali . Diangkat tuk dicemuh, saban hari, kesekian minit berganti. Pabila ketetapan dianggap kemestian bagi-bagi-nya. Pilihan tak diberi tentu. Demi apakah semuanya direka dicipta ? 
Tolol. rasanya bukan ?
Keramaian memilih utk sama, 'semasa' memonopoli pertamadunan seantero. Nescaya kita mau beramai mengikut tanpa tujuan, demi tujuan ( salah atau tidak betul ) .
Bersendiri-lah, bersendiri sebaik-baik peluang kita memulai diri diri kita sendiri
Tujuannya yg bernyata.
| Andika

Megi Goreng & Lagu Rivers Cuomo

Semalam, tepat pukul sepuluh malam, kau segera ke rumah aku. Meneman aku di bilik, meluangkan masa kita bersama. Pintu bilik dirapatkan namun tak tertutup habis. Lagu di laptop dipasang setakat menggemburkan sedikit suasana yg tidak senyap. Kita mula berceritakan rutin kita mengenai siang tadi. Kecelakaan, kepenatan dan cerita remeh-temeh. Riak wajah kau yg aku perhati di pembaringan paha aku, kau senang menceritakan segalanya pada aku. Benar atau tidak, itu semua kelelahan kau kan sayang. Aku mendengar, senyum dan reaksi kau sama seperti aku pabila tiba masa aku membuka kepenatan aku. Kita berdua cuba menjadi sehabis baik pasangan ketika itu. Pasangan paling bahagia berduaan di 'kamar gelap' kita. 

Sedang masing-masing menjamah cerita tidak berfaedah daripada mulut kita, kau meminta aku sesuatu. Kalau-kalau aku boleh membagi kasih sayang yg bikin engkau kenyang. Ya sayang, aku memahami engkau. Aku pun merasa hal yg sama. Itu juga sebahagian niat kau ke mari. Berdua di sini, be…

Ketika aku hampir melupakan

Malam tadi tak seperti biasa , langitnya lain benar. Bintang yg berhinggapan satu sama lain juga dilihat janggal. Malam itu , di pesisir laut selat aku berdepan saki-baki hari, hari yg sama aku lalui dan terus lawan. Meneka-neka petualang apa sedang digugahkan utk malam yg aneh ini , atau emangnya pinjaman Tuhan yg perlu aku peluki ( masa ). Terkial-kial merebut nafas malam itu.


***

" Ziq, rokok sebatang "

" Eh , kau bukannya perokok bukan "

" Malam ini cuma , aku teringin atau ini peluangnya mencuba "

Haziq jenis tak bersoal banyak, dihulurnya sekotak rokok John dan aku cuma ambil satu dari semuanya. Tenggekkan di hujung mulut dan terus membakar. Sedut paling dalam dan hembus sejauh-jauhnya . Tak jauh.
* terbatuk *



Aku dah kata ,
" Ketika aku yakin hampir melupakan, engkau muncul sipi-sipi "

| Andika

Pemecah

bila-mana hati kamu
di-genggam api hasad dengki
jarum-jarum mula mencucuk pelan-sepelan-nya bersama sekelumit racun aib-lah aku bisa mati-semati-nya.
“Tidak akan masuk surga orang yang suka mengadu domba.”(HR. Muslim no. 105)
Maksudnya: Seseorang itu tidak dibenarkan masuk syurga pada awal-nya , melainkan dia akan disucikan dulu di neraka.


|Didi.Andra

Tulis

Sejujurnya
perkara paling aku takut menulis, aku terlalu kalah pada amarah
mencampak buta-buta emosi basi

Pabila aku tenang, aku jadi yakin
senang menaruh tulisannya
tapi belum benar jujur

sejauh mana, kamu juga 'tuhan' .

|Andika

Chenta

chenta itu bau-bauan
yang mewangi
dan menyegarkan

chenta itu warna-warni
senantiasa bercahaya
dan menerangi

chenta itu ketelitian
dari jiwa-jiwa halus
tersimpan infiniti perasaan

chenta itu lagu-lagu jiwang
terpasang malam ke siang
buat kau gila bayang

chenta itu filem romantis
muka kejam-berang-bengis
dalam hati rintih-tangis

chenta itu kata-kata manis
kau kuis-kuis
dari novel inggeris

chenta itu sebaris puisi teristimewa terkomposisi untuk di-deklamasi pabila dunia kian basi.



|Didi.Andra

Hadiahkan aku masa

Selama 22 tahun , aku paling suka kalau dibungkuskan seeloknya kertas bunga-bunga atau hewan beruang yg comel. Apa aku impikan setakatlah seutas jam tangan. Agaknya masih kecil dulu kurang mengerti tentang erti waktu, perjalanan masa hari demi hari. 
Bunga-bunga syurga yg meluruh ke lengkungan langit, bertebaran membaja kasih sayang tak kehabisan. Bersyukur serendah-rendah kalbu pada nikmat Tuhan sekalian alam, mak abah yg membanting keringat, seluhur cinta pada anakmu dari aku mendiami zarahmu hingga berlupakan-mu ( Mu ) . 
Seluruhnya - kawan, teman, sahabat, musuh dan semua kenalan. Berkat daripada perhitungan kita, perjuangan masa lampau, pertemuan, pertembungan dan segala macam pertelagahan, aku yakin aku mendewasa dengannya. Membesar dengan dinding-dinding cinta/benci, aku merasa ragu utk meneruskan semua. Sehingga aku masih meneruskan semuanya, kejap berhenti, membaca perjalanan diri dari mula.
p/s : harap ada sesiapa 'menghadiahkan' aku 'masa' , atau lebih mudahnya…

Dia yang diingati

Belumkah mau lupus
yg digelar sebagai 'dia' .


Bukan salah dia. Bukan itu yg dia pinta atau mau berjalanan terus. Bukan dirinya mau terus diingati, diletakkan paling penjuru hati. Bukan itu yg dia hajati, bukan, bukan, tidak sama sekali. Dia mestinya mau terus dilupai, tidak dikenang-kenang lagi, simpanan folder gambar pun hapuskan semua. Dia tak mau terus disayangi, oleh orang-orang yg dia tak punya hati, orang-orang yg tiada tempat utk dia isi dalam diri. Dia minta, dia terus dijauhi. Anggaplah perginya utk mati, dan dia t'lah mati semati-matinya.

-

" Janganlah ditunggu lagi, aku ada ramai pecinta utk dikasihi, seianya cerita lama tak lebih dari sebagian hidup, teruslah kau terus, usah lah kau menengadah pada langit yg keruh lantainya, tiada simpati buatmu, maafi aku "

|Andika

Kisah Seram: Hantu Gerek

Hitam pekat menyelubungi malam yang bisu. Hanya renyaian hujan menabur-nabur penuh rasa tanpa peduli. Sang serigala yang lazimnya menyalak tepat jam 12:01, tidak lagi menjalankan tugasnya. Menurut member sekampung, ia pulang ke kampung atas urusan keluarga. Jadi tempatnya diambil alih oleh si katak puru.

Dentuman semakin riuh-rendah bermain di balik langit. Kilat pancar-memancar menampakkan siapa aku sebenarnya. Sang bulan pulak mula sembunyi-kan diri ke mana entah. Dari tepian jendela besi, aku melayang jauh bersama khayalan. Hidup aku disini bukan terperangkap, bahkan tiada jalan keluar untuk ke dunia seberang sana. Masih menempuh segala perubahan panorama yang tiada makna bagi makhluk persis aku. Sekian lama hampir 365 tahun mengabdi-kan diri bersama sekumpulan sahabat yang manusia gelarkan; Hantu!.

"Kalau kita tak kacau dia, dia pun tak kacau kita" - Anonymous

"Dulu waktu saya study selalu jugak la nampak benda ni muncul kat hostel. Terkencing terus" - Anonymous

&…

Syukur

Dapat satu pesanan ringkas; dari Tuhan.
"Ku limpahkan rezeki ini pada-mu, agar kau lupa setiap dugaan yang kau hadapi lalu"

Syukur, Alhamdulillah.



|Didi.Andra

Pagi merebut cahaya

Pagi bukan milik sesiapa
segala pagi milik kita
pagi bukan utk kau sa-orang saja
pagi ini empunya warga

pagi-lah penyambung nista
merubah yg ngantuk jadi berubah
awal mentari buka jendela
mengintip , harapan menadah
aku melapangkan dada
menyerah telangkupan rasa

tolonglah percaya
aku mau (percaya)
sedangkan aku bukan pemercaya , bahwa itu cahaya --

bisa agaknya pagi sementara
menyembuh celaka
tentang apa yg kita kelmarin reka
mohon dilupa , melupa dengan kecuali meluka
senantiasa-lah pagi bernyawa
cinta anak muda macam kita.


(Pagi merebut cahaya), 6April2013
Kamartinta. | Andika

Kucing Black Metal

Secara klise dan membosankan, aku mulakan kisah ini dengan ayat -- Di satu lorong sunyi ditengah pekan kecil yang durjana; Smallville. Berjalan aku menghirup angin malam itu. Cahaya lampu neon samar-samar memayungi aku. Tak pantas aku melangkah, bersahaja. Anak-anak liar bergaul-gaul di tepi dinding seni sampah. Si bangka keding meratap khayalan di lunggukan neraka nyata; yang mereka anggap surga. Jelik-sejelik-nya. Sedangkan sang tikus, lipas dan lalat aku rasakan lebih mulia.

Dalam pekan ini, terdapat pelbagai jenis perosak yang kau boleh temui. Dari perosak yang kecil-sekecilnya hingga-lah yang besar-sebesarnya. Apa yang aku dapat lihat dari hari-ke-hari, mereka ini punyai akal fikiran yang cukup, cuma kurangnya; berfikiran cetek.

Jika nak ceritakan satu persatu, aku kira sehingga Dajjal menjelma pun belum tentu akan tamat. Takpun pabila Yakjuj dan Makjuj muncul sampai-lah mereka mati semula; masih belum tamat lagi. Tau kan betapa benak manusia macam ni?

Untuk satu skop yang aku na…

Sang Bidadira

kepada sang bidadira
paling tercinta

engkau hadir atas si pemusnah kecewa
engkau hadir atas si penawar derita
engkau hadir atas si pen-setia bersama
engkau hadir atas si pemilik syurga cinta

barangkali, bisa saja

engkau tak lagi hadir pabila
kau di-dua tiga
engkau tak lagi hadir pabila
kau di-dusta celaka

engkau harus hadir sang bidadira
engkau paling tercinta
tanya-lah pada sekalian semesta

kepada sang bidadira
paling tercinta.



|Didi.Andra

Aku Janji

aku si pelembut hati
takkan biar kau tangisi
setiap perih luka aku rawati
setiap panas terik aku lindungi
untuk kau berteduh buat terakhir kali
kekal kuat 'tuk berdiri
sampai suatu hari nanti
aku janji.



|Didi.Andra

Bilang-lah

Membujuk seorang
kekendirian --

Apa di sebalik kemalaman
menganut curang
penyembahan cinta
cinta suka atau nafsu serakah

Bilang - lah

Sambil menderat di celahan dinding-dinding kepuasan
di mana, 'cinta' sa-malam adalah nilai rosot

Tilam nipis dan bilik gelap --

adakah lakuan kita
sama harganya ?



|Andika

Kesian Gerard Way

"Celaka kau !" DUSHHHHH! Satu tumbukan padu gaya Triple H mendarat dengan selamat ke pipi Ray. Ke belakang; tersandar pada dinding batu. Dengan lebam biru. Ray masih menahan sakit; tangan di pipi. Rasa dia sangat sedap. Tak selalu dapat benda percuma macam ni. Ray kaget. Dua lagi member; berdiri terpaku.
Saat Gerard mula melangkah keluar dari pintu rumah, Ray gagahkan diri meluru ke belakang Gerard. Sepantas kaki kuda, tendangan ala kung fu hinggap ke badan Gerard; tersungkur-sungkurnya. Ray puas hati. Muka berlagak macam haram. Pertama kali dalam sejarah pukul orang. Berani betul. Selalu asyik berangan depan filem yang ditonton saja. Kali ni benar terjadi. Bangga dengan tindakan sendiri. Ray senyum sinis. 
"Apa kau rasa sekarang? Best? Nak lagi tak?" "Erghhh..jahanam!" "Haha. Kau jangan ingat kau ja power. Aku sepuluh kali ganda power dari kau, bodoh" "Baik kau diam Ray. Aku koyak mulut kau sampai habis nanti!" "Tak payah nak cakap banya…