Megi Goreng & Lagu Rivers Cuomo

Semalam, tepat pukul sepuluh malam, kau segera ke rumah aku. Meneman aku di bilik, meluangkan masa kita bersama. Pintu bilik dirapatkan namun tak tertutup habis. Lagu di laptop dipasang setakat menggemburkan sedikit suasana yg tidak senyap. Kita mula berceritakan rutin kita mengenai siang tadi. Kecelakaan, kepenatan dan cerita remeh-temeh. Riak wajah kau yg aku perhati di pembaringan paha aku, kau senang menceritakan segalanya pada aku. Benar atau tidak, itu semua kelelahan kau kan sayang. Aku mendengar, senyum dan reaksi kau sama seperti aku pabila tiba masa aku membuka kepenatan aku. Kita berdua cuba menjadi sehabis baik pasangan ketika itu. Pasangan paling bahagia berduaan di 'kamar gelap' kita. 

Sedang masing-masing menjamah cerita tidak berfaedah daripada mulut kita, kau meminta aku sesuatu. Kalau-kalau aku boleh membagi kasih sayang yg bikin engkau kenyang. Ya sayang, aku memahami engkau. Aku pun merasa hal yg sama. Itu juga sebahagian niat kau ke mari. Berdua di sini, bersama aku.

 Aku minta engkau tunggu di sini, atau mau sekali ke dapur. Engkau menurut dengan senyuman sebelum bingkas bangun. Engkau berdiri di belakang aku tercegat. Tersenyum, mata memanah ke aku. Aku membalas ukiran yg sama (senyum). Makin terbit senyum kau, menampakkan gigi kau yg kecil dibarisan hadapan itu. 

Aku dukungi kau ya ke dapur. Dia memeluk aku erat pada bahagian atas bahu aku. 'Berat'. Sayang, apakah ini berat cinta engkau pada aku, atau ini bebanan yg engkau terpaksa cinta aku, atau berat yg sama engkau mau aku cinta engkau. Hambar. Engkau diam sahaja, tidak menyuara apa-apa. Tiada jawapan aku dengarkan. Antara salah satu mengena jawapannya, atau kau berpura-pura tidak mau dengar, atau memang kau sedang berpura-pura untuk menikmati cuma momen ketika itu. Kelihatan engkau tenang dibelakang-ku, aku mendukungi kau dengan kemas bukan. Jadi, aku membatalkan keinginan untuk menanyakan semua persoalan tadi. 

Aku yakin, persoalan dan jawapan hanya keinginan aku. Belum menjadi sebarang keperluan yg seharusnya. Sampai saja di dapur, aku menurunkan bebanan tubuhmu ke lantai perlahan. Engkau berdiri semula, berdiri di sebelah aku tersenyum dan menyoal aku. 


" Masakan apa kau mau buat aku makin sayang pada engkau " soalmu.

" Kita cuma ada bungkusan mee segera, sayang " jawabku sambil meneka sememangnya itu yg kau mahukan.

" Ya, megi goreng urusan tanganmu paling aku ingati " sambil tanganmu memaut tulang leherku.

" Kita mulakan ya " balas aku seraya menolak lenganmu jatuh merapati tubuhmu semula.


Adegan ini paling aku suka, paling kau mau hasilnya. Tiga bungkus semuanya. Selesai saja acara masakan, engkau bilang mau menjamunya di bilik. Aku tidak terlalu mempersoalkannya. Memang karenahmu mau menghabiskan segalanya di kamar. Engkau pernah bilang pada aku, ianya untuk (kenangan) kita sayang. Tambahmu lagi, kamarku ini takkan mengkhianati keghairahan kita satu sama lain. Aku setuju, untuk masa itu saja. Selebihnya, kita tunggu segalanya habis.

 Aku menyambung semula siapa aku untuk engkau. Engkau duduk bersila di depan aku, menolak rambut ke belakang, rambutmu yg takkan aku lupa baunya, rambut yg panjangnya separas dadamu itu. Melihat raut wajah kau yg tidak lekang dengan senyum malam itu, memang megi goreng ini membuka selera kau yg lapar. Aku tersenyum melihat kau begitu menghargai masakan aku. Aku tahu masakan aku memang kena untuk orang seperti kau. Engkau sekali lagi tidak mempedulikan tenungan aku pada kau. Agaknya engkau buta betapa aku terlalu mau engkau kekal di sini, dan engkau menjawab dengan reaksimu terus mencapai sudu garfu memulakan suapan. Aku tersengih disambung senyuman melihatkan engkau yg mungkin bakal hilang daripada mata aku nanti ; suatu hari nanti. Ya, engkau memang paling suka kan. Sebelum kering pinggan yg kita kongsikan ini, segera aku merampas garfu. Engkau senyumkan lagi dan kita meraih waktu makan kita lewat tengahmalam. 

Duduk menyandar di lantai dinding, mengeluh kekenyangan. Sama, engkau disebelah aku. Tersandar, kaki menjulur tegak. Tangan kirimu mencelah di bawah ketiak tangan kananku, lembut. Kemudian, bahu kita makin dekat dan selang beberapa saat kau menjauhinya pula. Aku mengerti. Aku kenal benar engkau, sayang. Engkau mau segala beban yg kau hadapi hari ini, yg kau penat fikirkan, mau engkau kongsikan dengan aku tanpa aku sedarkan. 

Aku perasan sebenarnya, waktu engkau menyendengkan perlahan wajahmu ke bahu aku, mengucap 'terima kasih sayang'. Aku fikir itu ucapan kau paling dalam malam itu. Waktu itu, matamu separuh terbuka atau engkau telah sedia untuk ke fasa seterusnya. Aku tak menjawab, cukuplah sekadar ciuman di dahi kau yg lapang itu. Aku lihat engkau tersenyum. Bahagia sebegini rupa-kah yg kau mahukan ? Soal aku padanya. Engkau setakat mengangguk. Engkau membuka semula seluasnya mata, memandang tepat aku ketika itu. Aku terkedu sebentar, barangkali tidak terjangka reaksi tiba-tiba daripadanya. 


" Pasangkan sesuatu untuk kita dengari bersama, boleh kan ? " pintamu tersenyum.


Aku sedikit bangun daripada sandaran, menggodek laptop yg bersebelahan. Aku tahu maksudmu.

Kembali ke posisi asal. Kali ini, dia telah berubah posisi. Aku turutkan pintanya mau aku sertai pembaringannya. Lekas aku depakan tangan kanan, dia mengerti mengangkat sedikit kepalanya untuk ditekapkan ke dada aku. Aku tahu sifat manjamu sayang. Kita berada dalam pelukan masing-masing. Engkau mula bersuara sebaik saja lagu yg aku mainkan tadi memulakan nyanyiannya. Engkau hafal liriknya, engkau mendengarnya sudah banyak kali. Kita bernyanyian seiring malam itu untuk pusingan putaran lagu yg pertama.

'Cause I was made for you
And you were made for me
And that is all I know
You're all that I can see
'Cause I was made for loving you
And all the little things you do
Remind me who I am inside...


Barangkali lagu ini berjaya merefleksikan semula memori kita sayang. Pertemuan dan pertembungan. Engkau kian mesra dalam pelukan, dan aku mula terasa engkau menghampir ke wajah. Memberitahu sesuatu. Aku akui,  malam itu sepenuhnya milik kita. Lagu yg aku set-kan pengulangan, dibiarkan menjadi sebahagian kita. Berulang kali, berulang-ulang kali lagu yg sama tapi tidak dinyanyikan lagi kita. Engkau dan aku hanya reti bersuara kelam dalam bilik yg berkunci dan gelap. Kita menanggalkan segala keinginan kita malam itu. Kita lupakan Tuhan, kita hanya reti hanyut untuk hidup kita berdua.

Besoknya, aku bangkit daripada kasmaran kita lantas melihat engkau di sebelah. Seraya engkau bangun tepat pada masanya. Tapi engkau yg pagi itu bukan sama seperti engkau yg malamnya. Tiada ucapan selamat pagi, ciuman pada pagi itu. Engkau terlalu bingkas bangun daripada pembaringan. Aku yg telah separuh terduduk, memerhatikan gerak geri-mu yg kabut itu. Waktu itu, mata kau tidak melihat aku. Engkau menyarung, menutup semula 'keinginan'-mu. Siap. Kali ini, baru engkau alihkan matamu pada aku yg tercegat duduk ini. Agaknya pandangan kau ini, untuk kali ke berapa. Teka aku dalam hati, aku sendiri segan untuk mempertanyakan selanjutnya pada diri sendiri.


" Hantarkan aku ke pintu ya " kau bersuara.


Itu bukan pertanyaan. Jadi aku memang tiada jawaban. Aku bangunkan diri dan iringnya ke muka pintu. Kau menyarung sepatumu tergesa-gesa. Aku melihatnya sambil mendiamkan diri. 


" Maaf aku ya, sekali lagi " seraya pipi kiri aku diciumnya.


Aku termangu. Melihat langkahnya, belakang tubuhnya. Aku segera menutup pintu dan mencuri pandangan daripada tingkap sahaja. Aku seperti orang yg masih mamai sebenarnya. Namun aku terpaksa telan juga hakikatnya. Aku bermonolog ringkas. Baiklah, aku rasa aku faham segalanya - jaga diri ya. " 


|Andika

Comments

Popular Posts