Sunday, 23 March 2014

Loceng Bhg 1

Gelap. Sunyi. Kelam.
Di satu penjuru, seorang lelaki tersadai meratap tewas. Merayu ke lantai, menabrak rapuh hatinya. Sekonyong-konyongnya. Separuh mampus-jiwanya. Siang dan malam bertingkah serupa. Emosi jadi Tuhannya sekejap. Bayang-bayang diri dihalau sertai jasad. Hidupnya meninggal sisa, tidak bisapun hayangkan ruhnya ketika lelap.

Bergemerencing --
sang loceng,

Tup !
Hatinya pegun. Telinganya bangun. Soalnya, 'itu bunyi loceng ?'
Dia memukul-mukul kotak otaknya, ayuh tuk berfungsi. Kesuraman ini tidak harus gagalkan kecenderungannya. Terbunyi lagi. Mengghairahkan kemahuannya.
Kesepian terbungkam semua ditepis. Dia mula menengadah, memasang sabdu-sabdu harapan di hatinya.
Keinginannya mula ada, tuk melihat kembali bayang-bayang daripada tubuhnya sendiri.

Kiraannya, dia sudah harus bangun daripada gelapnya kamar yang memasung seluruh jiwanya. Decing-decing loceng menyedarkannya, kamar hatinya tetap boleh diceroboh. Dia bingkaskan tubuhnya berdiri dan mengatur langkah.

Sementara loceng masih berbunyi memanggil.

Sangkaannya --

Pulang

Sesal. atas dosa yang belum, dihitung kira. Pergi, boleh jadi adalah -- jalan pulang. Pulang. M. Rafi San