Skip to main content

Posts

Showing posts from July, 2015

Transparentasi Ketakutan

langit yang ku junjung
makin berat
bumi yang ku pijak
makin merekah
angin yang sepoi bahasa
makin tidak berbahasa
bunga wangian di taman
makin melayu tunduk
cinta yang agung
makin pudar dari hati

apa ini rasa ketakutan
ketakutan yang sekian lama sembunyi
sembunyi di balik tembok transparentasi?


Manifesto

sungguh manis kata hikmat
terpaku kelu si polan bisu
tidak benci mahupun meluat
hentikan saja manifesto penipu.

terbuai-buai anak kecil
di bawah sinar gemerlapan
mengaut tanah segala hasil
lesap sepi dalam kegelapan.


Aku Sepasang Bra

Aku sepasang bra. Aku dinamakan Avon. Aku dilahirkan di sebuah kilang di Singapura. Aku merupakan sepasang bra yang berjenama. Jenisku paling digemari oleh wanita pelbagai lapisan umur. Setelah siap dibungkus, aku dan kawan-kawanku dihantar ke Johor dengan sebuah lori. Apabila sampai di  Johor, aku dan kawan-kawan dihantar pula ke stokis yang terkenal di serata Johor Bharu. Di sini aku berkenalan dengan kawan-kawan baru seperti Pony, Roxy, Mango & ramai lagi. Aku dijual dengan harga RM19.90.

Pada suatu hari, ada seorang gadis berpakaian sekolah mendekati aku. Selepas puas aku dibelek dan dicuba pakai, akhirnya aku menjadi milik gadis itu. Aku berasa gembira kerana mendapat seorang tuan baru yang sangat cantik dan penyayang.

Setiap hari aku dipakai untuk pergi ke sekolah. Aku gembira sekali kerana dapat berjumpa dengan kawan-kawan yang berwarna-warni. Ada suatu hari, tuanku lupa membersihkan badanku. Dia membiarkan aku dalam raga pakaian sehingga berhari-hari lamanya. Setiap kali a…

Ketentuan

mudah datang, mudah jua pergi
itu semua atas satu pilihan
satu keputusan yang tak diputus
untuk kekal selamanya setia
bukan jua pilihan sesiapa

kita diatur oleh Sang Tuhan
setiap perinci diatur rapi
yang siap terancang
siap sudah ditentukan
akhirnya.


Nombor Dua

satu selalu bikin saja aku buntu dua selalu bikin aku rindu tiga selalu bikin aku keliru empat selalu bikin aku diburu
satu dua tiga empat aku tetap pilih dua.

Terlahir Rindu

buat pelukan yang terlepas
aku masih mengait rindu
bayang samarmu diundang kembali
dampingi aku sampai mati

buat kerinduan yang menghapus
terlahir lagi dari kerinduan lain
membeku dalam kepala aku
mencair pabila kita bersatu.