Thursday, 9 June 2016

Aku bukan rangga

Aku mahu seperti rangga.
Dengan satu malam, mengubah hati seorang wanita.
Mengulang semula rakaman cinta.

Aku mahu seperti rangga.
Dengan satu malam, membawa cinta menjelajah pelusuk hatinya.
Setiap celahan rimba, setiap selok-belok raga.

Aku mahu seperti rangga.
Dengan satu malam, membentang seluruh keinginannya.
Bukan dengan harta, penuh dengan jiwanya.

Anehnya, aku bukan rangga. Tidak punya apa--
Tidak punya kebanggaan seperti mana sepatutnya.
Punya juta keinginan yang tidak terencana.
Punya tebal cinta yang tidak terpuja.
Punya kudrat yang terbatas daya.
Tapi tidak masa--

Aku bukan rangga.
Bukan aku yang memegang pena.

Bukan sama sekali.

| M Rafi San

Friday, 3 June 2016

Gusar Monolog

Ada yang bertiup
pinta bermonolog
sedang gelisah
rapuhku gundah

berkali-kali menyamar
bukanlah aku gemar
menggusar

siapa aku ?
di paling dalam
sebenar-benarnya tergantung
terjerut menggonggong

kalau di sini tiada peduli
lupakan erti
semuanya telah terjanji
dewasaku kan pergi

di balik matari
di celahan hati

| M Rafi San

Tuesday, 17 May 2016

Kehilangan Mimpi

Pagi ini aku kehilangan mimpi. Paling aku khuatiri, hati sedang melonggar. Dek leka hujan berlarian tanpa endah seluruhnya. Sedikitpun aku tidak nikmati. Sungguh, ia meresahkan.

Kenangan apakah telah mati dan menjadi hantu ?

Aku diburu, terburu-buru.
Malam, adakah kau telah menjadi musuhku ?

Tak ada lagi yang indah, tentangmu.
Tak ada lagi yang manis, tentangmu.
Tak ada yang setenang separuh jiwamu - dibahuku,

Aku sedang kehilangan mimpi.

| M Rafi San

Saturday, 14 May 2016

Bukan Perempuanku I

Dia.
Bukan perempuanku.

Asing. Katakan sahaja dia seorang asing. Dan, pisahnya daripada sebuah pasung mimpi, lalu kebiasaan itu biasa. Katakan lagi, dia bukan perempuanku. Cuma, aku gemarkan sia-sia.

Nanti--
Lihat aku dulu. Aku sedang kalah. Kalah dengan ghairah.
Mata bundarmu yang menjegil tika aku menewaskan egomu. Senyum lebihan yang tidak tahu dimana habisnya. Kau, peragut masa. Si gadis yang merampas tuan hati, yang dipenghuni sunyi. Dan, separuh jiwa kau telah lolos - tak henti mengunjungi. Nah, akhirnya kita dilahap dengan kata-kata sendiri. Kata-kata yang saling berbunuhan. Seperti aku katakan, kau sudah jadi tuan. Seperti aku telah lupakan, kau bukan perempuanku.

Tolol bukan? Jatuh pada yang bukan milik kita. Tak ada satu hati yang muat dua.

Bukan perempuanku.
Kau harus tahu ketika lampu membisu
gelap jadi sahabatku - ketika,
aku rindu tapi aku beku
aku mahu tapi tak mampu.

Engkau yang sebenar-benarnya telah jauh. Aku dipagar bentak mahukanmu. Aku menyantun diriku, haruslah berlalu tanpa lagu. Kerna sebetul-betulnya juga, engkau telah jauh. Engkau siap habis berperang dengan dirimu sendiri. Engkau lengkap semua dinding-dinding hatimu. Mana mungkin aku ceroboh. Sekalipun jiwa lesa-ku bakal roboh. Kerna aku tolol dan cukup bodoh. Di mana garisan tamatnya ? Wahai bukan-perempuanku.

Biarkan ini tertanya.
Biarkan ini harus direka.

Berdalih atau tidak. Bulan sedang menyuluh hatimu. Dan, aku wahai bukan-perempuanku, tetap rindu.

"..ku sedar kita takkan mungkin, bersama.."

| M Rafi San

Sunday, 17 January 2016

Kita

Kisah malam-malam yg bersambung. Perasaan yg gagal. Ketika aku melihat sekitar dirinya, sebuah bangga. Sebuah bangga daripada figura-figura yg bertanding memenangi dirinya, tanpa dia sedar. Kebarangkalian ada tolak-tarik, tanpa juga dia sedar. Aku sedar, tapi aku tak apa. Semuanya tentang pertaruhan dalam hidup. Aku juga berjuang. Berjuang utk membuktikan sesuatu perasaan gembira, berjuang utk hubungan yg kau tak pernah nampak. Sebuah hubungan (telepati) transparensi.

Aku tak mengharapkan apa-apa selama mana kita (mampu) bertahan,
aku tidak mengharapkan apa-apa - tinggal kita beri apa yg kita ada,
selagi ada rasa.

Nah, ini bunga untuk kita lena.
Pejam mata - dan buka.

Kita masih yg sama ?

| M Rafi San

Tuesday, 12 January 2016

Renggang

Bila mana kita renggang,
kita akan terus renggang.

Dan sampai satu masa,
kita bukan lagi apa-apa.

Tak ada.
waima angka.

| M.Rafi San

Terperangkap

Setelah bertahun-tahun aku sangka segala telah lenyap tersenyap. Tanpa sedar, kenangan itu memaksa jatuh jatuh di depan rindu mengadu ...