Skip to main content

Posts

Showing posts from August, 2012

Aku memberi ; engkau menerima dengan sedikit leta

Dalam hidup ni , kita harus memberi dan menerima . Malah , jika engkau menerima haruslah menghargai seeloknya . Kerna kalau engkau tidak mampu memberi . Hargailah , dan lebih elok kau belajar pula cara memberi . Memberi dan menerima memang perlu ; tolong hidupkan prinsip ini dalam diri engkau sendiri . Seperkara lagi , aku masih tidak faham kenapa sesetengah orang tidak boleh melupakan dendam . Walhal , telah lama berlalu dan proses diri engkau sendiri telah bernyawa semula . Kadang kita ego . Aku faham . Cuba cari hikmahnya . Ramai manusia reti menginterpretasikan istilah-istilah ; mungkin menjadi pegangan hidup sendiri . Cuba ditonjolkan pada mata lain , tapi jiwa engkau sendiri masih malap . Gelap tanpa sebutir ikhlas . Nanti , aku juga tidak sempurna . Kadang leka , terabai ; lewa dengan magis-magis duniawi . Aku percaya cinta . Bukan cinta berlainan gender semata . Haiwan , tumbuhan dan juga sifat-sifat karma . Kerana itu istilah aku ; percaya pada Qada' dan Qadar . 


| Andika

Monolog : Siapa lagi/aku

Siapa lagi yg percaya ?
siapa lagi yg tahu semua .

Adakah aku hanya , hanya dinding yg diconteng anak kecil tentang impian ; masa depannya . Bukan sekadar imaginasi . Tapi anak dewasa ; dinding adalah ruang emosinya .

Aku lebih mengenali kau . Aku lebih tahu rahsia kau . Bukan aku memeras dalam tulisan rapuhku . Aku cuma mahu kau sedar . Tapi tidak , ia mimpi mustahil . Satu masa nanti dinding itu akan roboh , hasil tulisan-tulisan tercemar . Lama dia bertahan . 

Wahai sang primadunia .
masihkah ada lagi imaginasimu
dulu waktu kecilmu
masihkah ada impian

Dan manusia jadian di luar ; sana
apa aku di mata kalian
adakah seperti kalian

Pastinya mereka anggap aku biasa ; mungkin terlalu biasa .
Sekali sekala ada gelak sinis dari mereka .
Mereka anggap aku tiada .
Mereka tidak tahu ; kalian semua
Apa jenis pengorbanan aku .
Apa jenis mati aku .

Aku masih juga berdiri .
kerna aku bakalan runtuh .
dan debu-debu yg terderu .
mahukah kau kutip , buat cium kenangan kita ?
tidak kan ?

Kerna mati aku telah sampai
cuma s…

Pemerhati

Lihat mereka - bahagia , ketawa dan manja .
Ada sedikit gurau nakal . Marah lama dilupakan .
Kenapa tak pandang aku ?
Aku lama memerhati kau dari bulan .

| Andika

Puisi : Bintang & Persahabatan

kau tahu.
seiring aku jengah jendela.
lama aku menanya.
suram malamku
gelap langitku


kenapa ada bintang.
sepertimu.


kerlipan yg ada
menyelusup diari hari-hariku.
mencipta tulisan indah
bersama


kita jauh.
kadang tak nampak.
tapi saling meluah.
sehingga waktu menjawab.




persahabatan.
aku kira.
bagai malam dengan bintangnya.


kelibatmu.
bukan bintang biasa.

Diari : Loner Macam Aku 2

Sebenarnya apa aku tulis ni , adalah senario yg berlaku pada diri aku sendiri . Kenapa aku rasa hidup aku terbuang dari masyarakat . Ya , barangkali kita sendiri memilih jalan macamni ; tapi apa guna bersosialis dengan komuniti tipikal , berpentingan diri dan tak boleh terima pemikiran orang-lain. Dan aku akui , ada yg hidup berpenyesalan , jadi dia pilih cara macamni . Aku pilih tajuk #LonerMacamAku sebab aku suka . Ini adalah gaya hidup tidak sihat .


- Walaupun aku seorang loner yg tidak terkesah-kan , aku juga takut persepsi orang luar . 
- Segan . Aku segan menumpang kebahagiaan orang lain je semata. Konon atas dasar kawan . tapi itukan alasan
- Orang macam aku , normali hebat sembunyikan perasaan . Depan mereka , senyumlah walhal aku dah dying gila dlm hati. Pernah rasa ? 
-Pada mata seorang kawan pun , aku adalah orang yg tidak diiktiraf peranannya.
-Aku adalah orang yg kuat makan ; banyak makan hati . Selalu terasa dengan percakapan oranglain. Mereka kurang peduli org yg tidak penti…

Diari : Loner Macam Aku 1

#Aku ; tetap dengan keakuan . Kau patut tahu
#Seorang . sunyi . lapar . tidur ; satu jenis kehidupan
#Mengalah dan kalah
#Aku pernah lari . Aku pernah berdepan dan aku kalah
#Dalam sandiwara tri-karakter , pentas lakunan itu bukan juara untuk aku . Aku watak sampingan yg diberi kuasa ditengah duanya .
#Aku seorang lelaki yakni manusia tulen . Dan aku menangis ; itu normali aku .
#Seorang yg tidak terkisah oleh mana-mana pihak pun . 
#Mungkin aku adalah pendengar bagi kau , tapi diluar kita bukanlah kawan
#Masyarakat memandang aku janggal . hari perhari . kenapa ?
#Tak macam oranglain , aku ni pejalan kaki . Memangpun takde orang nak lepak
#Malam-malam , aku betul rasa duduk seorang diri dekat bumi ni . Betul !
#Kalau dekat shopping kompleks , aku akan jeles tengok kapel berduaan. Biarpun makwe dia tak lawa. Hm
#Orang cerita masalah hubungan , aku akan buat-2 jadi pendengar . Bersyukurlah aku masih dibawah perhatian orang. Biarpun apa aku telan lagi kelat.
#Hampir setiap malam , aku menangis diam-d…

Puisi : Lesa

Manusia.
adakah aku masih diralit
dengan lengung berpijar

Kau menyoal
"..Mengapa kau mati-kan hidupmu"

Aku lesa , manusia .
menyenta takdir bukan jalanku
bukan aku

Penjara . pasung-kan . asing

Aku pilih mati begini

| Andika

Pengemis kumis

Patung CJ7 berkepala besar tu jadi bantal iringnya . Lembut dari lensa tepi . Mata yg diredupkan , aku tahu ;  keletihan . Nafas-nafas dari lelah harinya , sedikit membunyi . Kecil bibirnya , mengukir senyuman yg entah palsu atau tidak . Dia yg tahu . Tangan yg membiar-separuh menggenggam . Aku tahu impianmu . Kau sentiasa ingin dipimpin oleh sayangmu (bukan aku) , gebor yg lembut membalut sejuk tubuhmu . Adalah perlindungan yg kau ibaratkan sayap ; sayap yg pernah memberi kau cinta . Aku di sini , bertaipan menulis mimpimu dari sini . Aku membacanya . Aku tahu bukan aku di layar lenamu. Bukan di dimensi yg kau impikan ketika tadi . Aku renung lama , kau tahu itu . Kau tahu aku adalah pengemis yg bakal mati . 

| Andika

Cuma September

Hari jadinya tahun lepas .
Aku tak punya apa masa tu .
Aku tak berduit . Aku terlalu sesak .
Aku cuma sayang dia .

Aku cuma tahu.
Aku cuma beri dia sesuatu ; yg aku mampu

Aku hidangkan
nasi dan telor goreng
hanya masakkan sesuatu seperti ini , sayang .

Selamat Ulangtahun Kelahiran.
Moga awak bahagia tahun ini.

9/10 | Andika

Intro : Loner macam aku

Langit tak ada bintang malam ni . Aku perasan . Aku dapat rasa . Rasa sedalamnya --

Hujan menangis bersama aku Jalan pulang . Pulang dari satu pementasan . Paparan . Tempat di mana manusia berkumpul . Keluarga . Kawan . Pasangan . Dan loner macam aku . Di situ aku cuba . Berhibur . Tak , tak . Barangkali mengisi masa , dari terus bersedih . Aku masih janggal di situ . Kiri , kanan ; dikelilingi orang asing. Mereka tidak asing sesama mereka . Kerna mereka bukan seperti aku. Seorangan.
Luluh . Kecai-kecai rasa , rasa macam tertiup . Rintik-rintik hujan yg nakal ; hinggap di wajah . Ibarat batuan yg dirempuh ombak . Macam tu hati aku masa tu . Mana ada manusia tahu . Ya Tuhan , kau saksiku . Kau yg tahu , masa tu ; aku betul menangis . Berat aku nak terus melangkah . Aku menangis , bersama hujan . Hujan telah selamatkan aku . Kaburkan pandangan manusia lain . Mereka tidak tahu . Aku larang malaikat memayungi aku . Biarkan . Beri aku nikmat , beri aku kelegaan . Aku masih memikir . Sebak yg te…

Nota Terakhir

Gara-gara
Si boipren kantoi keluar erat bersama awek lain. 
Seorang gadis nekad terjun dari tingkat 11 pangsapuri.
Sebelum terjun.
Gadis itu sempat menulis nota.
Meluahkan perasaan kecewanya.

Selamat tinggal hubby, sayang jeles.
p/s Si boiprenlega sebab dah single kembali. Alhamdulillah

| Didi.Andra

Penggoda Bisu

Dalam bas.
Amoi ni duk sebelah aku.
Yes!
Tapi dalam diam diam.
Amoi ni cuba goda aku.
Kaki putihnya sengaja menyentuh kaki aku.
Meremang juga bulu roma aku.
Dup dap dup dap jantung berdegup.
Kejap tertutup, kejap terkangkang.
Aku dah hairan.
Goodbye amoi comel.
Aku terpaksa undur diri.
Kau sangat menggodakan.
Tapi aku belum bersedia jadi mainan ranjang.
Kini kau di sini.
Jadi taipan aku.
Buah mulut orang.

p/s Nasib baik dalam bas, kalau tak..


| Didi.Andra

Dialog Halusinasi Peri

Lagi jawapan mati yg aku dapat , sungguh menembak di tengah-tengahnya , perihnya mengancam . Aku menitis lagi. Seraya aku kalahkan badan lemah ini ke kamar , mendepakan dua tangan .
Pari-pari : Kenapa kau depakan tangan kau ? Eh kau nangis ye ?
Aku : kenapa kau nak tahu ?
Pari-pari : aku tahu ape kau rasa , ape yg memanah sampai kau mcmni
Aku : kau tu halusinasi aku je , tak perlu nak sebok-sebok
Pari-pari : kenapa kau kejar lagi bayang-bayang tu , kau tewas lagi
Aku :  kenapa kau tiba-tiba ada ni ? selalu tak pernah pun kau datang
Pari-pari : Buku tu , setiap tulisan kau . ape kau tulis kat situ , sbnarnye telepati dgn aku .
Aku : Macam pelik jer , kau cakap buku bertali aku ni ? Ngarutlah kau ni .
Pari-pari : Takde ape nak pelik . Kau slalu mengharap ade orang mendengar kau kan .
Aku : Rasenye kau takkan paham ape aku rase , hari-hari aku rase kalah weh .
Pari-pari : Jadi apesal kau depakan kedua belah tangan kau
Aku : aku bayangkan dia peluk aku , dan lupekan kekasih dia
Pari-pari : kau jahat…

Meleret

Macam malam biasa , aku tak ke mana-mana. Aku lebih suka duduk memerap dekat rumah . Dari lepas buka tadi aku online sekejap dan aku puas. Borak-borak dengan membe tapi tak ramai. Tak macam zaman Myspace dulu. Hehe. Terkenang. Kalau dulu asyik nak browse kawan baru dan meleret dengan berbalas komen. Lagi-lagi gender perempuan kan. Sekarang dah malas , tak perlu dah semua tu. Hidup perlu berdepan realiti , realiti-sosialis. Umur pun dah 21tahun, berpendidikan. Tak perlu lagi kot perangai macam tu lagi. Kemudian, aku - Baring dan gegulingan , aktiviti paling best lepas mata dah penat.
Henpon aku kurang menyanyi hari ni. Senyap yg bukan merajuk. Biarlah - dah takde orang nak mesej. Adapun petang tadi aku SMS kejap dan tiba-2 petang tu Sha call aku. Terkejut jugalah. Lama juga aku tak borak dengan dia . Itupun sekejap pasal henpon aku pulak problem. Paiseh aku. Tak sempat tanya khabar ke apa. Then sambung dekat mesej jela. Tunggu juga mesej dari Pyka, tapi aku tak boleh harap sangat . Aku …

Atas katil

Atas katilnya macam langit. Bebas dan luas Atas katilnya, terselit kisah pari-parinya  Atas katil itu juga , dia tampal senyuman sebelum tidur   Rangkul kuat rasa itu sebelum pejam 
Menganggap seperti tidakkan aku lagi . Apa yg ada di katil , itu adalah impian kau . Aku tak berhak kacau .
| Andika

Diam

Kita pernah bermula. Pernah menyudahkan tamat. Meraba jiwa picis – tak mungkin dapat Tergantung.
“tidak , tidak – kau sudah diberitahu..” Telan hakikat tak semudah sumbat panadol ke tekak. Minta ampun tak senang , macam mintak sedekah Naif berlantai kebodohan telah buat aku sesal. Sesempurna matahari memerik pun aku rasa macam malam. Gelap tanpa harapan. Harapan yg telah dihentakkan hakikat. Buntu dan membatu. Mati nanti mohon Malaikat bikin syurga utk kita .

Anura

"Esok jangan lupa tau bawa buku yang aku nak pinjam tu" "Okay cun!  tapi nanti kau remind aku balik" "Okay2"

*pause
Aku terus sambung online fesbuk menggunakan mobil blackberry. Mitos sekarang ni kalau lelaki pakai blackberry memang hotstuff habis. Serius aku cakap awek2 yang dulu tak lepak sekali, terus tergerak hati kol hari2 semata mata nak ajak lepak. Ada yang siap request lagi nak suruh belanja makan mekdi tanpa sebab. Tabiat apa ni sial?. Ingat aku kaya sangat ke?

*pause
Petang tu aku lepak di kedai mamak berhampiran Dewan Bahasa & Pustaka. Ditemani bege daging keju dan air coke, aku membaca senaskhah buku yang aku baru beli dari pasaran kelmarin. Sebenarnya buku tu dag lama dijual di pasaran tapi aku yang lambat beli. Sempat lagi aku berlagak poyo dengan kawan2 fesbuk aku yang belum ada buku ni.
Sedang riaknya aku membaca buku tadi, tiba2 PING! terbunyi dari mobil aku. Lantas tangan mencapai lalu menekan butang pad buka kenkunci. Terlihat disitu beber…

Bual 1

Didi : Makan tu penting ke ? "
         Makan dengan tidur mana lagi penting ? "
Aku : Tidur "
Didi : Makan sebenarnya tak penting
Aku : Sebab ?
Didi : Ibadah lagi penting
Aku : Sudahlah , kita pergi terawih pun 2malam je hari tu. Takde kesudahan klise kau ni .


| Andika

Minit Perkenalan

Lengang-- Sesekali si penunggang Cina mundar-mandir dengan motornya yg tak seberapa pelesit tu. Tak laju pun. Harap ekzos je satu kampung dengar. Kemain broom. Gegendang telinga aku boleh rosak. Sebab sakit hati.
Perhati-sekeliling-- Segerombolan gagak mula mencari rezeki. Sampah buangan makanan minuman yg dilemparkan manusia seperti aku, bertaburan selerakan. Bising. Bersahutan. Mungkin mereka mengucapkan syukur limpahan rezeki yg mereka dapat. Manusia memang suka buat kerosakan. Aku. Duduk rendah dekat pembahagi bahu jalan. Bersebelahan dengan Kart. Kawan. Seorang kawan baru. Duduk membelakangkan laut. Aku dengar – buih ombak merempuh keras batuan yg saban hari kebas tertunggu di situ. Akhirnya buih itu akan hilang dan menjadi tak kenal antara buih .
Mulanya aku membeku juga. Menanti pagi sekejap lagi jelang. Tapi sikapnya yg ramah, bicaranya ada tempiasnya. Aku perhati diam-diam , gerak bibirnya mengungkap setiap bualan tu. Aku dengar dan melihat. Bukan sebab aku dah tangkap cintan ke a…