Skip to main content

Posts

Showing posts from 2012

Besok itu apa ?

Kau orang sibuk-sibuk
mendabik tak lebih daripada habuk
konon tahun baru azam baru , cita baru lagak orang hulu
besok cuma besok yg dikagumi ; peguni
sudah-sudah kau ngomong kata-kata magis ucap-ucap 'motif-basi'
muaklah
kau orang tak rasa ke besok tetap ada dua-puluh-empat-jam
apa lainnya ?
|Andika

Desember pengagum jerihku

Kelmarin. Tak semena-mena aku dapat mesej. Berbunyi - "tidak berbunyi ataupun bip" . Aku rasa celaka, aku rasa ini bingai. Aku ralat tunggu. Asyik amat hingga yg terang jatuh menyembah, yg gelap bangun dipuja. Masa itu, aku terus bertengkurap. Muka menyembam bantal. Jiwa betul-betul aku biarlah luluh sampai tamat. Sekurang-kurangnya. 

Dan.

Hari kembali terik. Cahaya jerlus berjaya menembusi bucuan kamar aku. Ini bukan rekayasa. Aku membangun sebelum mata sempat celik. Mencebil. Aku lantas memejam dan melewati dunia gelap malam tadi. Sesal. Aku buka mata, aku buka separuh jiwa. Rasa masih sama, rasa celaka. Rasa yg kau dan kau tak pernah rasa. Aku disitu lagi. Separuh badan berdiri. Aku tatap penuh depanku selain cahaya menyinsing itu merobek penglihatanku. Oh dinding ini tak berubah. Kekal teguh dengan tampalan-tampalan klausa. Mau sahaja aku membingkas bangun dan langgar tembok gah ini. Moga-moga terus berlari ke masa silam dan kali itu aku mungkin lebih yakin untuk menjadi s…

Aku dan empirisisme hidup

I

Dunia tak mengenal aku
Dunia kan mengecam aku

Sebagai aku
aku yang aku


II

Tama-tama
buat ke satu kali-nya
Bukan ke dua, ke akhir sekali-pun

Aku rasa penuh cekel.


III

Se-orang-pun
aku mampu

sehari-hari aku menggagu di lengkungan langit --

kawan dah lama jadi asing
gabir
kekok


IV

Makin mampir kau ( kalian ) pergi
kian ansur pengap

tak apa

kita-kita adalah celaka
kira dulu, semuanya adalah wayang, macam wayang kulit dwipurwa.



V

Lepas akan
usah lekas gelar "pongah"

aku tak merajuk
cuma-kan

aku dah tua dicatu-catu
tersisih
berkurung dalam diri

sendiri.


* susah kan bila kau berdepan diri yg tak mengenal diri sendiri. Aku masih mengagau mencari personaliti diri yg semakin sasau. makin lama, aku makin paranoid dengan orang-orang. sekian.


|Andika

Kesedihan paling indah ( Disember )

Langit masih sama.

menatap
diratapi

Di siang yg kian terlucut
angin tak macam sehaluan
redupnya tampak

Kesedihan paling indah

momen yg dibutirkan
memeluk kuat daya memoir

sebelum guguk didatangi
langit yg t'lah berbalik

ditatap
meratap

Melankolia paling aman

| Andika


Aku di satu ruang ( konfrontasi ) diri.

Aku mula ya.
Selagi nafas keluar ikut mulut dan hidung, selagi itu roh berpeluang kenal dunia. Apa yg aku nampak dari mata, adakah itu semua kebenaran. Apa semua tolehan aku, pandangan yg perlu aku pandang ? Pintu kaca terbuka.

***

Pagi yg aku tuturkan masih dianggap pagi. Terang dan sejuk. Nyaman sekali sepadu-padunya. Paling damai dan tenang peluknya. Macam rabu-rabu yg lepas, bulan lepas atau tahun lepas-lepas. Ia sebenarnya kekal sebagai hari rabu. Tapi pada awal kemunculannya, ada topeng-topeng yg lekok diparas mulut itu melagu, mendakwa bukan-bukan. Aku tak marah. Rimas. " Kau nak memekak apa dengan tarikh 12.12.12 ni ?? ".

Sebenarnya marah juga, tapi memandailah aku pusing. Kalau dibubuh tarikh itu dalam bacaan rahmat tak apalah. Mohon-lah ke syurga. Ia bukan satu. Dia adalah orang-orang yg peka persekitaran, pemercaya kalendar, pengikut globalisasi. Semua nak ikut, takmau ketinggalan. Mari kita carik-carik deskripsi tahyul pasal tarikh ni, semuanya sama macam aku. Dah, a…

Menalkin kecai-kecai rasa

Hujan di luar.
melarutkan buntu malam.
hempas lagi.
kecai-kecai rasa.


Buram turut disapa.
udara sejuk dinihari.


Tenggelam.
malap tak bersuar.



meruyup.


Lemparlah.
nafas-nafas gelapmu.
biar buta.
kelam.


Selagi aku dianggap.
bernyawa (buat kau)

|Andika

Main cakap lepas sebab bosan

Aku ini lelaki.
pemuda.
duapuluh-an. 

Dengan rupa masih budakan, akal masih juga nakal. Aku takut dan malu sebenarnya. Untuk cakap-cakap pasal perasaan membungkam. Pasal cinta yg remeh pada mata orangtua. Aku ini terlalu muda dan mentah. Mudah sangat diratah emosi yg tidak konsisten raganya. Mudah sangat ingat pada orang itu, orang ini dan jatuh cinta. Aku lupa, aku ini lelaki. Mungkin bicara serupa ini bikin malu diri saja. Secara fitrahnya mungkin amalan seperti ini terus dinafikan. Sebab aku lelaki. Tidak boleh awalkan menyerah dan cinta-cinta ni. Ya, aku makin dewasa dan perlu dilihat lebih tenang. Jangan nampakkan kelayuan lelaki itu. Jadi, soalnya berbalik pada diri aku tanpa jumpa jawapan lagi. Aku mau cakap pada siapa ? Aku mau ludahkan perit jiwa pada longkang mana ?
 Aku juga ada kisah, yg barangkali ruang ini kurang sesuai tapi aku ingkar. Aku tidak peduli. Aku bukan orang suci. Aku orang biasa. Memang boleh mati kalau membiar hati lumpuh tanpa ubatnya. Boleh jadi aku ini golon…

Renyai

Hujan masih renyai
Ku lihat tiada senyuman

Hujan masih renyai
Ku lihat tiada teman sepermainan

Hujan masih renyai
Ku lihat tiada teman kesayangan

Hujan masih renyai
Ku lihat tiada suara laungan

Hujan masih renyai
Ku lihat tiada pejuang keamanan

Hujan masih renyai
Ku lihat tiada berhaluan kanan

Hujan masih renyai
Ku lihat tiada nilai kemanusiaan

Hujan masih renyai
Masih lagi renyai
Dan terus renyai 
Menangisi kita
Yang telah lama tertinggal.




|Didi.Andra

Atas nama solidariti.

Solidariti.

Itu.
laungan lemah.
bergema di dada.
para penakutan.
seperti kita.

Gah.
pada slogan.
suara-suara protes.
merata.
bertempiaran amarah.

Ini-lah suara global.
humanistik.

         ...

Peperangan ibarat satu normatif.
dogma kabilah Judah.


         ...

Buat 'kami'. tanah yg dijanjikan Tuhan. pasti ada menang untuk kami. kerna mujahidin seperti kami. menghajati syahid'in.
Intifada--

*Moga Tuhan membantu seagamaku di sana. Aman Gaza,Aman Palestin. Lebih rela syahid daripada menempuh kiamat kelak. Nauzubillah.
| Andika

Mencangkir letih-letihan

Kalau tengok mereka. Ada saja helaian baru buat peraga batang tubuh yg gah itu. Ada saja gajet-gajet yg memaparkan teknologi. Ah , itu-lah global. Aku terpinga juga. Aku tak reti. Reti melihat juga buat sakit hati. Ke sana ke mari, ada saja transportasi. Mampu. Boleh belok ke kiri ikut sukahati. Empuk kerusi tak kira-lah yg berbumbung atau dua tayar. Aku pernah ada ingin. Sekalipun bertayar dua. Buat aku lenang mempertaruh urusan. Duniawi. Semua-semua di atas ni aku tak mampu milik. Ah memang dunia sekarang perlu serba serbi. Kawan pun ada tinggal saki baki.

Pernah.

Cemburu dan dengki merajai. Turut serta sosialis juga perlu jengah wallet, lopong. Lupakan. Kau belum mampu menjadi sebagian mereka. Aku pujuk sendiri diri. Bawalah diri , pergi dan berlalu sepi.

Sistem apakah ini ?

Tolong jangan bawa aku lari topik. Hampir saja tergelincir. Licin , dan aku mula terduduk sebenarnya.

Menduduk di paling bucu dunia, meraba apa yg tinggal. Adalah sekeping harapan. Seorangan sejuk. Lama dah berteman…

Sebelum mampus

tolong kurnia-kan.
semula.
masa-masa lepas sebagai bayar kesal
mujur
aku belum mati melihat kau dan dia
begitu bahagi-ya
senyum kelat aku - sebelum mampus
|Andika

Prinduan

Orang suka letak aku 

katanya aku pembelot.
aku pencuri.
dan aku pengucap bohong..

              -----

Dan.
waktu yg aku sempat maling.
menengadah.
membatu jauh ; melengang.

Sepi.
melangut.

Aku rindu untuk disayangi --
tanpa provokasi
dari mulut/hati mereka

'orang suka letak aku'


|Andika
malam begitu selingkuh utk aku nyatakan , aku terlalu jujur buatnya.

Cakap-cakap aku

Aku ini - hanya berani bercakap dengan orang yg bersetuju. Barangkali mereka yg hanya bersetuju dengan aku. Berani berkata dengan mereka yg dangkal agar tidak disangkal. Berani bercakap dengan lawan bukan lawan. -- Memangnya aku pengecut. Bercakap hanya untuk diri. Bercakap hanya melalui pengalaman sendiri.Setakat meluahkan di mana aku berada pada zon selamat. Tiada pewatak antagonis , bolehlah - aku.

Cuba letak satu alat yg boleh melawan cakap-cakap aku. Pasti ditentang. Habis nak baring , terus terlentang. Diam aku. Hujah-hujah aku adalah ludah yg aku telan seorang. Rasa kotor. Aku-lah. 

Percayalah.
Aku menulis semua ini untuk perhatian saja. Tidakkah kalian kasihankan aku ? Tidakkah aku memakai hujah yg betul ? Tidakkah aku menunjukkan aku memangnya benar ? 

Seburuk mana pengakuan aku. Jika aku menulis dengan baiknya , niat aku mencubit simpati kalian pasti jadi. Percayalah - Aku kononnya baik. Simpati itu murah pada jualan baris aksara yg aku rekayasa-kan. Mari beli--

Mulai sekarang 
le…

Kelantan

Kenapa nak haramjadah-kan orang Kelantan? 
Mereka ini malapetaka?
Mereka ini sejenis malang?

Kita kutuk sana sini
Kita dengki sana sini
Kita caci sana sini
Diri sendiri perasan sempurna

Kalau Kelantan di atas
Muncul sikap iri hati
Besarkan kesalahan kecil
Menjatuhkan mereka
Jatuhkan orang Kelantan


Mereka pun serupa
Macam kita
Manusia biasa
Ciptaan Allah

Manusia punya tipikal
Susah nak buang
Kecuali mati
Sampai kiamat pun tak habis
(Itupun belum tentu hilang)

"Kononnya kita marah/benci/bengang kalau orang luar haramjadah-kan Malaysia. Tapi lupakah kita sendiri yang  kutuk/perli/caci orang dan negeri dalam Malaysia?"




|Didi.Andra

Tenang

Bismilllah

Sedikit tenang
Jauh sedikit lagi
Terus terang aku gentar
Harap tak ada jelmaan datang berteman
Amin

Gerimis dan riuh katak 
Sesekali menyapa sunyi sepi
Perkuburan sedikit kelam
Suasana disini tenang saja
Semoga tenang juga mereka disana

Pusara yang telah dibasahi hujan
Tanah merah menjadi lembap
Dalam kesejukan
Aku merenung sesaat
Simpati pada arwah
Dalam kenangan 

Al-Fatihah.

Tanah Perkuburan Islam Pantai Peringgit



|Didi.Andra

Pertama yang pertama kali

Pertama. Dari aras tingkat tiga , aku perhati jalan pulangnya. Kain biru laut , kurung seputihnya. Ya , ini cerita sekolah dulu. 

***

Macamana aku mula lihatnya dulu. Dulu , memang adalah yang dahulu. Pertama. Pertama kali memulakan sesuatu , pertama kali mencuba sesuatu yang tidak kekal. Tapi pertama kali itu jua-lah , memberi aku peluang hidup. Mengenal pertama dalam pertama kali.

***

Rindu memang ada , bukan sebagai yang pertama lagi ; sebagai yang seada. 
Mata sepetnya.
Pengantar suaranya , lembut macam vanila.
Aku suka wangian dia pakai.

Cerita pertama kali itu
Dimeterai seawal lima empat puluh lapan
Dua belas ogos , membawa pertama kali jua ke dua puluh enam ogos
Pertama kali dalam pertama ; imbau

Pertama-nya
Walau tidak kekal , kendati bukan penentu dari Tuhan
Tempoh itu cukup aku menjadi seorang budak masa itu
Cukuplah sekadar budak

Sekarang aku lebih baik penghidupan
Diwalhal pertama , dunia membenar aku menggantung impian
Aku tetap sayang kau ; tapi kita ikut lagak takdir

Ini pertama aku



|Andik…

Aku dihukum sebelum mula bicara

Lagak semalam
Bermalap-malap malam
Bertakup kelam , dicemuh dikecam

Aku.."

Sesekali aku macam orang berhutang
Kata si peri halusinasi
Aku pewatak ngeri
Penghutang mimpi

Dulu , satu hutan aku lari
Mencari Tuhan dikenali

Sesat dan sesak
gasak

Dunia belum bebas dengan manusia penghukum theologi 




|Andika




Dia Ibu, Dia Segalanya

Cinta ibu mudah dicari

Dia tahu bagaimana besarkan aku
Pabila aku kemurungan
Dia dongakan kepala 
Aku suka cara dia
Dia anggap aku teristimewa
Kasih sayangnya dari Tuhan
Dia salurkan ke diri anaknya

Cintanya sangat jelas
Aku harap dia bersama disisi
Aku rindu saat bersamanya
Kerana aku tak selalu bersamanya

Telah dia tinggalkan kita kurniaan
Sebagai penerang dalam hidup
Dan dapat aku rasa
Dari dasar hati yang terdalam
Kepercayaan terhadapnya
Takkan pernah hilang
Selamanya.

"Untuk ibu aku, Salmi Binti Tajudin yang pertama dan selamanya.
Aku amat menghargai setiap jasamu sehingga nafas terakhir.
Tidak dapat aku bayar semua ini walaupun harganya berjuta juta sekalipun.
Hanya Allah saja yang akan membalasnya dengan kasih sayang yang telah engkau berikan".

Dengan rendah hati, anak Mu.



|Didi.Andra

Roboh

Dalam kelompok ramaian
manusia-topeng , manusia-boneka
satu mendatang hampiri

"..kenapa kau diam.."

Aku pilih untuk wujud dalam minoriti
aku agakan
aku seperti mereka

Seperti hidup ini tiada matlamat
sama-sama roboh.

| Andika

Anura II

(sambungan dari Anura)

Malam tu aku jumpa Anna dengan kawan-kawan dia. Nampak macam bukan dalam keadaan normal ja budak-budak ni. Bison digenggam erat dalam tangan. Jalan pun dah terhoyong hayang. Aku biarkan saja. Aku dah biasa dengan perangai dia. Tapi kadang-kadang aku rasa kurang senang jugak.

Sebelum bertembung dengan Anna, aku berselisih dengan Nura yang duduk bertenggek dekat anak tangga Uniqlo. Aku terus tegur dan salam tangan. Dalam keadaan blur dia pun salam aku. Dia rabun sebenarnya. Aku tanya dia mana Anna. Aku tahu dia kawan baik Anna walaupun aku lebih kenal Anna dari dia. Dan dia lebih kenal Anna dari aku. Mudah ja dia jawab tak tahu. Barangkali dia malas nak fikir. 

Aku bukan keseorangan pada malam tu. Aku, Faq, Bos dan seorang lagi stranger yang aku baru kenal. Aku lupa nama dia. Kami bersama berjalan merempuhi segala kejadian Tuhan yang ghairah berpesta sambutan tahun baru menyembur benda alah kabus putih yang agak celaka bagi aku. Rasanya macam buih sabun pencuci baju.…

Makhluk Gorgon

Kau menangis
membentak marah ; sebak
tapi kau nangis lagi
nangis

aku minta

kau membelek
tubuh kecil itu
yang sebenarnya adalah makhluk gantungan
makhluk gorgon
tika malam menabiri
masa sunyi menyepi
sipi-sipi , ruang hati berpuisi

kau membelek
tubuh kecil itu

dia takkan bagi kau senyum
dia takkan bagi sedih kau hilang
cukup memberi kau keakraban
kala malam menabiri sipi-sipi
keluhan hati berpuisi

kau membelek-belek lagi
taktahu kenapa

dia makhluk gorgon

|Andika

Malam Ini Aku Rasa

Perbicaraan antara aku dan dia tamat
Dia hilang
Ke dunia dia semula

Beberapa detik aku kosong
Guruh gempita di langit
Menjerit meriah tika ini
Leka seketika 
hingga ia jatuh ke bumi
Singgahsana diselimuti gelap cahaya
Kelam kabut di dalam

Ruang kembali cerah
Perut kembali gersang
Selera kembali merungut
Hanya megi jadi teman penganti
Teh O suam ku hirup 
Sedalam dalam perasaan
Ku amati saat saat manis ini
Takkan ku dapat pada hari esok
Mahupun lusa

Bila bersendirian ku rasai
Semua indah belaka datang
Bila bersama dua tiga
Aku rasa ia tidak sama

Malam ini aku rasa.



|Didi.Andra


Ludah Diri Sendiri

Aku keluar rumah
Langkah demi langkah,

Aku lihat si batak
Mencari cari sekeliling sesak
Masih muda
Masih mentah
Merengek
Bergetah
Diam seribu bahasa
Tak terkata sepatah
Si jari hitam meraba celah,

Langit biru menjadi merah
Masuk ke rumah
Aku tatap cermin
Aku ludah
Aku lupa
Aku ludah diri sendiri.


|Didi.Andra

Tuhan-kah kita

Hati-hati si pemeri


Bicara pasal jodoh Itu kerja Tuhan
Melangit cerca kau nanti Bilang itu ini
Kau bilang itu janji
Kau bilang ini sejati

Akali realistik"
Bisik dalam-dalam Biar syaitan pun tak dengar
Ini semua kerja Tuhan Tuhan
Tuhan--

| Andika

Tak Semua Kau

Semua kau nak kutuk
Semua kau nak kritik
Semua kau tak puas hati
Semua kau tak suka
Semua kau boleh
Semua kau bagus
Semua kau hebat
Semua kau bolot
Semua kau pijak
Semua kau babi butakan
Semua kau haram jadahkan
Semua kau porak perandakan

Tapi tak semua kau, kau adalah satu dikalangan semua.


|Didi.Andra

Bukan Kawan Lagi

Fikir pasal kawan kawan pun aku nak sedih?
Buat apa aku nak sedih kan? 

Aku terkilan dengan perangai setengah manusia ni
Kawan kawan ramai yang hipokrit
Termasuk aku?
Aku pulak tersesat dalam dunia mereka
Aku nak keluar dari semua ni
Biar orang meluat aku
Tak mengapa

Bukan sengaja nak emosi 
Tapi aku tak boleh terima keadaan macam ni
Semua kira nak feeling cinta ja 
Brotherhood semua letak tepi 
Butoh!

Ada masa kita gembira
Ada masa kita kena ambil tahu masalah sekeliling 
Jangan nak pentingkan diri
Kepercayaan aku pada manusia sekeliling makin hilang 
Kalau mereka rasa aku pun tak boleh dipercayai 
Tak mengapa
Kita sama dan aku berambus.


| Didi.Andra

Monolog Hujung Malam 1

#Minit-minit rompong , tubuh halus lekas merajai sarira ini dengan keluhan paling lemas . Aku tak merisak nafas-nafas kalian . Bebaslah . Tapi adakah aku salah menjiwai tulisan aku sendiri . Ini saja Tuhan beri aku .
#Yg pernah mati , tolong beritahu aku . Apa pandangan kalian tentang aku dan mereka ini . Kenapa dunia kita selalu ada beza . Hanya dengan beberapa darjat , ideologi dan kedewasaan . Sebenarnya salah siapa
#Sedikit kurnia Tuhan , aku memijak dunia mereka . Langsung , aku tak layak . Kemudian aku balik semula di sudut paling pencil itu . Perhati
#Mereka rata-rata penuh dengan keriangan , rakan duniamati . Dan paling hujung itu ; aku . Tetap dicerca walau lama bertongkat mentari .
#Ruang kecil ini, aku harap ada kabus yg pisahkan dengan mereka . Bukan anti-sosialis . Mereka terlalu hebat hendak dikira banding dengan aku
#Dunia ini memang untuk kita . Untuk kau , aku dan mereka itu . Sebab itu aku pilih paling hujung . Nampaknya aku masih ada ruang kecil .
#Kalau-pun aku ini menjeng…