Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2012

Tak Semua Kau

Semua kau nak kutuk
Semua kau nak kritik
Semua kau tak puas hati
Semua kau tak suka
Semua kau boleh
Semua kau bagus
Semua kau hebat
Semua kau bolot
Semua kau pijak
Semua kau babi butakan
Semua kau haram jadahkan
Semua kau porak perandakan

Tapi tak semua kau, kau adalah satu dikalangan semua.


|Didi.Andra

Bukan Kawan Lagi

Fikir pasal kawan kawan pun aku nak sedih?
Buat apa aku nak sedih kan? 

Aku terkilan dengan perangai setengah manusia ni
Kawan kawan ramai yang hipokrit
Termasuk aku?
Aku pulak tersesat dalam dunia mereka
Aku nak keluar dari semua ni
Biar orang meluat aku
Tak mengapa

Bukan sengaja nak emosi 
Tapi aku tak boleh terima keadaan macam ni
Semua kira nak feeling cinta ja 
Brotherhood semua letak tepi 
Butoh!

Ada masa kita gembira
Ada masa kita kena ambil tahu masalah sekeliling 
Jangan nak pentingkan diri
Kepercayaan aku pada manusia sekeliling makin hilang 
Kalau mereka rasa aku pun tak boleh dipercayai 
Tak mengapa
Kita sama dan aku berambus.


| Didi.Andra

Monolog Hujung Malam 1

#Minit-minit rompong , tubuh halus lekas merajai sarira ini dengan keluhan paling lemas . Aku tak merisak nafas-nafas kalian . Bebaslah . Tapi adakah aku salah menjiwai tulisan aku sendiri . Ini saja Tuhan beri aku .
#Yg pernah mati , tolong beritahu aku . Apa pandangan kalian tentang aku dan mereka ini . Kenapa dunia kita selalu ada beza . Hanya dengan beberapa darjat , ideologi dan kedewasaan . Sebenarnya salah siapa
#Sedikit kurnia Tuhan , aku memijak dunia mereka . Langsung , aku tak layak . Kemudian aku balik semula di sudut paling pencil itu . Perhati
#Mereka rata-rata penuh dengan keriangan , rakan duniamati . Dan paling hujung itu ; aku . Tetap dicerca walau lama bertongkat mentari .
#Ruang kecil ini, aku harap ada kabus yg pisahkan dengan mereka . Bukan anti-sosialis . Mereka terlalu hebat hendak dikira banding dengan aku
#Dunia ini memang untuk kita . Untuk kau , aku dan mereka itu . Sebab itu aku pilih paling hujung . Nampaknya aku masih ada ruang kecil .
#Kalau-pun aku ini menjeng…

Selamat Ulangtahun Kelahiran

Dia mungkir lagi
Aku terlalu percaya percakapan semalam .
"Memangnya aku ragu , dan tahu dengan sebelumnya.."
Aku mulai duduk rebahkan segala penat dan mungkin lelah
Malam ini aku tak berkesempat apa-apa
Aku matikan suis lampu bermatikan gelap nyalakan sebatang lilin samar-samar lagi ucapanku
"Fuh.."   *padam
Selamat Hari Jadi awak :')

untuk seorang ya mungkin kawan - (21tahun/10Sept)
| Andika

Momen Isabella | Part 1

9:31pm / Khamis
6 September 2012

Aku yakin dia memang akan datang lambat . Cis Nad ni , tadi beriya cakap nak keluar pukul9. Ke aku yg cakap macamtu ? Hehe . Biarlah . Aku dah lapar , melantak dulu nasi goreng pattaya . Aweng betul-betul selera ha . Sama order dengan aku , tapi nampak dia macam habis dulu je .

"Haa kau baru nak sampai kan.." . Aku dah separuh kot makan . Lapar tunggu kau tak sampai-sampai.Nasib baik sampai je terus minta maaf . Sejuk sikit aku . Hehe . Makan , habis makan borak . Cerita dunia semua . Gurau . Semua tu momen .

Hui sejuk betul. Aku rasa nak hujan la . Nad dan Aweng mengiyakan aja . Aku banyak bercakap malam tu . Nad diam , Aweng menyambung gelak dari bualan tak rasmi aku . Eh cawan pun nak terbang . Angin sangat marah . Ada satu momen yang aku suka , dan kami terus gelak . Itu momen-nya . Tapi masih belum nampak kelibat petir mahupun teguran dari guruh . Mungkin mereka masih belum beri amaran . Ah meleset . Hujan tiba-tiba ; gerimis . Masih rasa…

Roman satu malam

Seolah malam itu tinggal satu
berebut aku dalam pilu

"..Adakah aku pemaham raga atau penurut jiwa.."

Jawabnya , duanya .

Senyum atau kelu ?
Ibarat dipaksa hidu
racun-racun sejambak ros merah jambu ; rasanya hitam .

Aku penurut jiwa , aku pemaham raga .
Ya , aku duanya .

|Andika


Mersi

Usah berkata
Bahawa kau boleh menyelamatkan aku
Jangan berharap mencari aku lagi
Dan aku akan mengatakan bahawa kau terlupa
Kau bukan pelupa
Tapi kau buat buat lupa
Berdoalah supaya aku mati
Mati dalam mimpi indah kau
Aku yang berlari di Syurga
Menjadi yang tiada apa-apa di atas
Tiada apa-apa di bawah
Sepanjang malam
Selagi kau bernafas
Itulah nyawa aku

| Didi.Andra

Darah Muda

Separuh keringat terbuang di keramaian
Menjadi pemboceng bersama si ikal mayat
Melepaskan lelah
Air susu dan barli dicampur
Menjamah sepinggan rezeki
Berbual tanpa sedar
Bergelak tawa dalam dunia sendiri
Kosong seketika
Sekepala muncul
Betanyakan kegembiraan malam ini
Sekalian sahut
Pertama kali bagi yang mengenali
Endahkan
Bukannya halal untuk disentuh
Diteguk juga tidak disuruh
Jiwa terbiar apa kesahnya
Mata si buta pagi kian celik
Melihat jiwa-jiwa ini
Langit turut terkilan
Juga mentari yang diam kesal
Anak ini tiada niat
Menjadi sesiapa pun
Masih belum ada dalam diri
Untuk kali ini
Darah muda adalah mimpi ngeri


| Didi.Andra