Skip to main content

Posts

Showing posts from 2014

Lenyap

tak perlu lari ke mana untuk sembunyi
kalau nafas kau bakal tamat sikit hari lagi
bukan sindiran, bukan benci
sudah aku selidik secara terperinci.



|didi.andra

Petang kelmarin

Petang kelmarin,
kau - menyelongkar memori-memori,
dari kamar laci.

Membelek-belek waktu kecil kita di bangku sekolah.
Kau tegur selalu - aku pemalu,
jadinya kita begitu sahaja bertahun-tahun,
sebelum kau meninggalkan negeri,
dan kita tidak pernah putus jawab
sejak itu --

Paling aku tersenyum - tentang foto yg kau kepilkan.

Dan tentang kau,
usah khuatir,
ianya selalu di hati - diingati.

Catatan Setahun Lalu

Hari ni paling hambar, paling senyap dan sembunyi. Mungkin beginilah cara aku meraikan.

Okay. Semalam dalam menanti ambang ke usia yg lebih menua (22tahun) , tiada apa yg istimewa. Aku menyambut ulangtahun diri dengan berdiamkan dari sesiapa. Tak heboh. Even roomate aku pun taktahu pasal 13April ni. Jadi semalamnya, jam11 aku ikut mereka bersiar ke kota Melaka. Aktivitinya 'minum' . Aku keluar dengan Nold ( roomate ), Adam, Athur ialah adalah jiran bilik , yaa kami housemate dan seorang kawan Nold, Wehaa ( perempuan ) .

Kitorang terus gerak ke JonkerWalk. Lepas je parking kereta, kitorang berlima berjalan di keramaian orang. Ah biasalah JonkerWalk kan, jualan pasar tapi masa tu dah nak tutup dah. Tak berapa ramai sangat lah. Aku terus mengunci perihal diri. Aku perhatikan sekeliling, kalau ada apa-apa yg menarik minat. Ya adalah kot, cuci mata tengok awek dan amoi. Nak 'memiliki' tak mampu, jadi lihat sajalah. Jangan prejudis aku nakal, semua lelaki sama.

Sampai di lorong…

Loceng Bhg 1

Gelap. Sunyi. Kelam.
Di satu penjuru, seorang lelaki tersadai meratap tewas. Merayu ke lantai, menabrak rapuh hatinya. Sekonyong-konyongnya. Separuh mampus-jiwanya. Siang dan malam bertingkah serupa. Emosi jadi Tuhannya sekejap. Bayang-bayang diri dihalau sertai jasad. Hidupnya meninggal sisa, tidak bisapun hayangkan ruhnya ketika lelap.

Bergemerencing --
sang loceng,

Tup !
Hatinya pegun. Telinganya bangun. Soalnya, 'itu bunyi loceng ?'
Dia memukul-mukul kotak otaknya, ayuh tuk berfungsi. Kesuraman ini tidak harus gagalkan kecenderungannya. Terbunyi lagi. Mengghairahkan kemahuannya.
Kesepian terbungkam semua ditepis. Dia mula menengadah, memasang sabdu-sabdu harapan di hatinya.
Keinginannya mula ada, tuk melihat kembali bayang-bayang daripada tubuhnya sendiri.

Kiraannya, dia sudah harus bangun daripada gelapnya kamar yang memasung seluruh jiwanya. Decing-decing loceng menyedarkannya, kamar hatinya tetap boleh diceroboh. Dia bingkaskan tubuhnya berdiri dan mengatur langkah.

Sem…

Belum lagi

Ketika sekarang
aku mengetahui
kau sudah terlalu jauh
di belakang ; meninggalkan

hati seperti sekarang adalah gua
sahutan yg dengung
perasaan meronta-ronta
ingin kau segera kembali

setahun berlalu

dan kau masih hantu
mengunjungi tiap mimpi
menyelimuti tiap dingin
menyalakan segala ketika

bilakah aku bisa pergi dari sini
bukan dengan kelibatmu.