Mencangkir letih-letihan

Kalau tengok mereka. Ada saja helaian baru buat peraga batang tubuh yg gah itu. Ada saja gajet-gajet yg memaparkan teknologi. Ah , itu-lah global. Aku terpinga juga. Aku tak reti. Reti melihat juga buat sakit hati. Ke sana ke mari, ada saja transportasi. Mampu. Boleh belok ke kiri ikut sukahati. Empuk kerusi tak kira-lah yg berbumbung atau dua tayar. Aku pernah ada ingin. Sekalipun bertayar dua. Buat aku lenang mempertaruh urusan. Duniawi. Semua-semua di atas ni aku tak mampu milik. Ah memang dunia sekarang perlu serba serbi. Kawan pun ada tinggal saki baki.

Pernah.

Cemburu dan dengki merajai. Turut serta sosialis juga perlu jengah wallet, lopong. Lupakan. Kau belum mampu menjadi sebagian mereka. Aku pujuk sendiri diri. Bawalah diri , pergi dan berlalu sepi.

Sistem apakah ini ?

Tolong jangan bawa aku lari topik. Hampir saja tergelincir. Licin , dan aku mula terduduk sebenarnya.

Menduduk di paling bucu dunia, meraba apa yg tinggal. Adalah sekeping harapan. Seorangan sejuk. Lama dah berteman dengan alam. Bintang-bintang malam jadi berita. 

Penat.
Keletihan.

Menjadi mangsa homosapien. Kerap dibuli hanya kerna aku satu. Hanya kerna aku bertuhan Tuhan. Kalau engkau rasa, menjadi penyembah kuasa, material dan manusia itu lebih memuaskan. Mendabikkan engkau manusia yg ada segala. Sudahlah, ini saja ruang aku ada. Sebelum aku balik semula pada jalanan. Harap satu masa lepas aku hilang, jangan ada satupun kalian menyembah aku. Dah.


|Andika

Comments

Popular Posts