Skip to main content

Aku Sepasang Bra

Aku sepasang bra. Aku dinamakan Avon. Aku dilahirkan di sebuah kilang di Singapura. Aku merupakan sepasang bra yang berjenama. Jenisku paling digemari oleh wanita pelbagai lapisan umur. Setelah siap dibungkus, aku dan kawan-kawanku dihantar ke Johor dengan sebuah lori. Apabila sampai di  Johor, aku dan kawan-kawan dihantar pula ke stokis yang terkenal di serata Johor Bharu. Di sini aku berkenalan dengan kawan-kawan baru seperti Pony, Roxy, Mango & ramai lagi. Aku dijual dengan harga RM19.90.

Pada suatu hari, ada seorang gadis berpakaian sekolah mendekati aku. Selepas puas aku dibelek dan dicuba pakai, akhirnya aku menjadi milik gadis itu. Aku berasa gembira kerana mendapat seorang tuan baru yang sangat cantik dan penyayang.

Setiap hari aku dipakai untuk pergi ke sekolah. Aku gembira sekali kerana dapat berjumpa dengan kawan-kawan yang berwarna-warni. Ada suatu hari, tuanku lupa membersihkan badanku. Dia membiarkan aku dalam raga pakaian sehingga berhari-hari lamanya. Setiap kali aku ditimbuni oleh pakaian lain, badanku menjadi berbau busuk. Tuanku tidak ingat kepada diriku lagi. Aku dibiarkan begitu saja.

Tapi nasib aku kembali cerah. Ibu tuanku mengambil aku dan mencuci hingga bersih dan wangi. Kini aku menjadi milik adik perempuan tuanku pula. Mujurlah saiz aku padan dengan buah dada dia. Kalau tidak mungkin aku juga tak diperlukan lagi. Aku berasa sungguh ceria. Begitulah riwayat hidupku sebagai sepasang bra.

Comments

Popular posts from this blog

Ulangtahun Terakhir

Setiap ulangtahun aku cuba menanda.
Walau tidak selalunya bermakna.
Adakalanya, sekeping nota - mampu memberi bahagia.

Kita manusia, suka perkara-perkara kecil; untuk dicinta.
Kita manusia, alpa perkara-perkara kecil; lalu dilupa.

Akhirnya, kita di mana ?


| M. Rafi San


Kehilangan Mimpi

Pagi ini aku kehilangan mimpi. Paling aku khuatiri, hati sedang melonggar. Dek leka hujan berlarian tanpa endah seluruhnya. Sedikitpun aku tidak nikmati. Sungguh, ia meresahkan.

Kenangan apakah telah mati dan menjadi hantu ?

Aku diburu, terburu-buru.
Malam, adakah kau telah menjadi musuhku ?

Tak ada lagi yang indah, tentangmu.
Tak ada lagi yang manis, tentangmu.
Tak ada yang setenang separuh jiwamu - dibahuku,

Aku sedang kehilangan mimpi.

| M Rafi San

Bukan Perempuanku I

Dia.
Bukan perempuanku.

Asing. Katakan sahaja dia seorang asing. Dan, pisahnya daripada sebuah pasung mimpi, lalu kebiasaan itu biasa. Katakan lagi, dia bukan perempuanku. Cuma, aku gemarkan sia-sia.

Nanti--
Lihat aku dulu. Aku sedang kalah. Kalah dengan ghairah.
Mata bundarmu yang menjegil tika aku menewaskan egomu. Senyum lebihan yang tidak tahu dimana habisnya. Kau, peragut masa. Si gadis yang merampas tuan hati, yang dipenghuni sunyi. Dan, separuh jiwa kau telah lolos - tak henti mengunjungi. Nah, akhirnya kita dilahap dengan kata-kata sendiri. Kata-kata yang saling berbunuhan. Seperti aku katakan, kau sudah jadi tuan. Seperti aku telah lupakan, kau bukan perempuanku.

Tolol bukan? Jatuh pada yang bukan milik kita. Tak ada satu hati yang muat dua.

Bukan perempuanku.
Kau harus tahu ketika lampu membisu
gelap jadi sahabatku - ketika,
aku rindu tapi aku beku
aku mahu tapi tak mampu.

Engkau yang sebenar-benarnya telah jauh. Aku dipagar bentak mahukanmu. Aku menyantun diriku, haruslah b…