Si Pujangga | Tamak

Tuhan,
adakah ini satu pemberian ?
atau perlawanan ?

Si pujangga bersoal tanpa jawab dalam dirinya. Pada satu masa si gadis adalah matari baginya, menyapa paginya dengan (ucapan) sirna, berlalu dengan redup senja. Pegun. Juga anggun.

Perkara-perkara yang dikongsikan bersama. Berlari-larian di kaki langit, menghadap bulan lantas kisah-kisah dongeng sang bintang bertelingkah didengari. Si gadis senang benar akan perkara itu. Sungguh si pujangga mahu dirinya lebih kenal si gadis, si pujangga mahu dia satu-satunya yang memahami hati budi si gadis. Si pujangga mahu jadi seperti bantal si gadis, menjadi teman bual sebelum akur letih si gadis. Setiap gembira, setiap hiba. Si pujangga mahu tiap-tiap mimpi si gadis disertainya.

Namun, sang pujangga hanya punya juta keingingan. Si pujangga tidak punya apa-apa. Tidak-kan ke mana-mana. Si pujangga hanya seorang penenun masa yang mahu kekal di sisi. Ketika si gadis murung, si pujangga lah si penjelajah mimpi yang membawa si gadis menerawang ke satu titik harapan. Sedikit terjungkir senyum. Boleh jadi, si gadis sangat termenang dengan semuanya.

Tidakkah terlalu banyak keinginan si pujangga ?

Kau terlalu tamak, sang pujangga.


| M. Rafi San

Comments

Popular Posts