Skip to main content

Anjing Sayang Mimi

Hari ni 27 haribulan Julai tahun ke-10 ulangtahun perkahwinan Anjing dengan Mimi. Untuk mencapai kehidupan bahagia seperti sekarang, telah bermacam liku liku mereka hadapi bersama. Jatuh bangun, terajang tumbuk, ribut taufan, malahan tsunami dan banjir pun mereka tetap berpeluk erat seperti pasangan romantis yang lain.

Anjing rasa gelap malam ini ditemani cahaya bulan dan jutaan bintang sudah cukup melengkapi malam mereka. Anjing rasa happy. Mimi pun mesti rasa happy jugak, Anjing fikir. Mereka sambut ulangtahun ini dengan sorang sebungkus nasi lemak tetek, sepotong kek keju Secret Recipe (itupun sebab member kerja situ, pow sikit) dan air tebu yang Anjing curi di bazar Ramadhan berdekatan. Mimi puas hati dengan makanan yang terhidang. Tapi belum tentu puas hati pada Anjing. Anjing makan banyak. Tak guna punya anjing. Mimi maki dalam hati. Malu nak berkata rasanya.

Semasa babak makan minum, tetiba Mimi bersuara. Mimi tanya Anjing, "Anjing anjing, anjing tak bosan ke? Dah 5 hari kita makan kat luar rumah dengan sebijik meja study dan sebatang lilin ni. Rasa macam tengah puja hantu nak mintak nombor ekor". Dengan gaya spontan Anjing jawab, "Mimi mimi, Anjing bosan jugak tapi kekadang kan kan kan best jugak makan kat luar. Ada angin, ada bulan, ada bintang, ada cengkerik, ada nyamuk aedes, ada mat rempit lalu lalang. Dapat kita menikmati keindahan ciptaan Tuhan. Mimi tak rasa sebegitu rupa?". Mimi mendonggak jauh ke langit seraya berkata pelahan, "Anjing kan kan kan, sweet betul. Macam anjing. Tak menyesal Mimi kahwin dengan Anjing dulu dulu, tak menyesal". Anjing hanya sengih kerang sambil jari kanan tunjuk isyarat "\m/".


Beruk: Aku tengok beberapa hari ini kau asyik candle light dinner dengan bini kau ja, mesti dia suka kan?
Anjing: Dia marah la. Aku lupa nak bayar bil elektrik, dah masuk seminggu elektrik rumah aku dah kena potong. Aku kan anjing, kau pun faham kan Beruk.



|Didi.Andra

Comments

Popular posts from this blog

Ulangtahun Terakhir

Setiap ulangtahun aku cuba menanda.
Walau tidak selalunya bermakna.
Adakalanya, sekeping nota - mampu memberi bahagia.

Kita manusia, suka perkara-perkara kecil; untuk dicinta.
Kita manusia, alpa perkara-perkara kecil; lalu dilupa.

Akhirnya, kita di mana ?


| M. Rafi San


Kehilangan Mimpi

Pagi ini aku kehilangan mimpi. Paling aku khuatiri, hati sedang melonggar. Dek leka hujan berlarian tanpa endah seluruhnya. Sedikitpun aku tidak nikmati. Sungguh, ia meresahkan.

Kenangan apakah telah mati dan menjadi hantu ?

Aku diburu, terburu-buru.
Malam, adakah kau telah menjadi musuhku ?

Tak ada lagi yang indah, tentangmu.
Tak ada lagi yang manis, tentangmu.
Tak ada yang setenang separuh jiwamu - dibahuku,

Aku sedang kehilangan mimpi.

| M Rafi San

Bukan Perempuanku I

Dia.
Bukan perempuanku.

Asing. Katakan sahaja dia seorang asing. Dan, pisahnya daripada sebuah pasung mimpi, lalu kebiasaan itu biasa. Katakan lagi, dia bukan perempuanku. Cuma, aku gemarkan sia-sia.

Nanti--
Lihat aku dulu. Aku sedang kalah. Kalah dengan ghairah.
Mata bundarmu yang menjegil tika aku menewaskan egomu. Senyum lebihan yang tidak tahu dimana habisnya. Kau, peragut masa. Si gadis yang merampas tuan hati, yang dipenghuni sunyi. Dan, separuh jiwa kau telah lolos - tak henti mengunjungi. Nah, akhirnya kita dilahap dengan kata-kata sendiri. Kata-kata yang saling berbunuhan. Seperti aku katakan, kau sudah jadi tuan. Seperti aku telah lupakan, kau bukan perempuanku.

Tolol bukan? Jatuh pada yang bukan milik kita. Tak ada satu hati yang muat dua.

Bukan perempuanku.
Kau harus tahu ketika lampu membisu
gelap jadi sahabatku - ketika,
aku rindu tapi aku beku
aku mahu tapi tak mampu.

Engkau yang sebenar-benarnya telah jauh. Aku dipagar bentak mahukanmu. Aku menyantun diriku, haruslah b…