Wednesday, 10 October 2012

Dia Ibu, Dia Segalanya

Cinta ibu mudah dicari

Dia tahu bagaimana besarkan aku
Pabila aku kemurungan
Dia dongakan kepala 
Aku suka cara dia
Dia anggap aku teristimewa
Kasih sayangnya dari Tuhan
Dia salurkan ke diri anaknya

Cintanya sangat jelas
Aku harap dia bersama disisi
Aku rindu saat bersamanya
Kerana aku tak selalu bersamanya

Telah dia tinggalkan kita kurniaan
Sebagai penerang dalam hidup
Dan dapat aku rasa
Dari dasar hati yang terdalam
Kepercayaan terhadapnya
Takkan pernah hilang
Selamanya.

"Untuk ibu aku, Salmi Binti Tajudin yang pertama dan selamanya.
Aku amat menghargai setiap jasamu sehingga nafas terakhir.
Tidak dapat aku bayar semua ini walaupun harganya berjuta juta sekalipun.
Hanya Allah saja yang akan membalasnya dengan kasih sayang yang telah engkau berikan".

Dengan rendah hati, anak Mu.



|Didi.Andra

2 comments:

Berhenti

Kau perlu berhenti kisahkan mereka. Berhenti ambil berat tentang kepunyaan orang. Berhenti kisahkan hati yang tidak mahu. Berhenti harap...