Saturday, 22 December 2012

Aku dan empirisisme hidup


I

Dunia tak mengenal aku
Dunia kan mengecam aku

Sebagai aku
aku yang aku


II

Tama-tama
buat ke satu kali-nya
Bukan ke dua, ke akhir sekali-pun

Aku rasa penuh cekel.


III

Se-orang-pun
aku mampu

sehari-hari aku menggagu di lengkungan langit --

kawan dah lama jadi asing
gabir
kekok


IV

Makin mampir kau ( kalian ) pergi
kian ansur pengap

tak apa

kita-kita adalah celaka
kira dulu, semuanya adalah wayang, macam wayang kulit dwipurwa.



V

Lepas akan
usah lekas gelar "pongah"

aku tak merajuk
cuma-kan

aku dah tua dicatu-catu
tersisih
berkurung dalam diri

sendiri.


* susah kan bila kau berdepan diri yg tak mengenal diri sendiri. Aku masih mengagau mencari personaliti diri yg semakin sasau. makin lama, aku makin paranoid dengan orang-orang. sekian.


|Andika

2 comments:

  1. kau tak jumpa lagi diri kau?
    tak apa kayuh pelan2
    nanti jumpalah
    -na'dz

    ReplyDelete
  2. bukan soal tak kenal diri, semacam 'gila' dekat benak aku. aku cuma belum rasmi disahkan gila aja. baiklah perlahan membawa diri. terimakasih

    ReplyDelete

Pulang

Sesal. atas dosa yang belum, dihitung kira. Pergi, boleh jadi adalah -- jalan pulang. Pulang. M. Rafi San