Aku di satu ruang ( konfrontasi ) diri.

Aku mula ya.
Selagi nafas keluar ikut mulut dan hidung, selagi itu roh berpeluang kenal dunia. Apa yg aku nampak dari mata, adakah itu semua kebenaran. Apa semua tolehan aku, pandangan yg perlu aku pandang ? Pintu kaca terbuka.

***

Pagi yg aku tuturkan masih dianggap pagi. Terang dan sejuk. Nyaman sekali sepadu-padunya. Paling damai dan tenang peluknya. Macam rabu-rabu yg lepas, bulan lepas atau tahun lepas-lepas. Ia sebenarnya kekal sebagai hari rabu. Tapi pada awal kemunculannya, ada topeng-topeng yg lekok diparas mulut itu melagu, mendakwa bukan-bukan. Aku tak marah. Rimas. " Kau nak memekak apa dengan tarikh 12.12.12 ni ?? ".

Sebenarnya marah juga, tapi memandailah aku pusing. Kalau dibubuh tarikh itu dalam bacaan rahmat tak apalah. Mohon-lah ke syurga. Ia bukan satu. Dia adalah orang-orang yg peka persekitaran, pemercaya kalendar, pengikut globalisasi. Semua nak ikut, takmau ketinggalan. Mari kita carik-carik deskripsi tahyul pasal tarikh ni, semuanya sama macam aku. Dah, aku diam.

***

Aku dah anggap hidup seorang itu rutin. Hidup seorang itu aman tapi sunyi. Hidup seorang itu senyap tapi memekak. Kalau ada masa lapang, itu jahanam. Masa itu akan buat kau tambah perit. Kau kan rasa bumi itu gelap, jam itu tiada jarum. Kau ada kawan, kau akan dilupakan. Nak rasa dikhianati kan. Selama mana kau berdiri dibelakang teguh, kau lupa kau itu tiang. Kau itu sampah. Kau itu diperbodohkan. Kau mudah dimanipulasikan. 

Mudah sangat. Mereka cuma mahu mereka mudah. Mereka cuma mahu guna kemudahan yg ada pada kau. Lepas siap, mengayuh lari. Menyorok. Lupakan kau. Langsung tak kenal. Kemudian, kau rasa kau senang. Mereka datang lagi. Katanya - " aku susah, tolong bantu aku, tolong dengari aku, tolong puaskan aku.." . Semua minta tolong. Kau bodoh. Kau baik hati. Kau sangka kau ada pulangan. Kau sangka bayaran persahabatan itu murah. 

Tolol sangat rasa. Kau dengar seinci-inci cerita sedih mereka, kau dah dibutakan dengan simpati. Akhirnya kau lapar dan dahaga. Kau terperangkap dalam rumah kaca. Lagi satu, yg engkau ikut dari belakang itu kenapa. Konon kau cekal. Kau mengaku tabah. Tak apa, ini korbanmu. Mengarut orang nak kenang kau dengan aksi patung kau. Hidup ini adalah layar. Jangan ikut sangat angin yg keluar dari bibir-bibir giur itu. Ingat kau dapat rangkul macam dulu ? Bibir itu peludah racun. Kalau boleh transparensikan tubuh kau, hati kau dah rosak teruk. 

Dipermainkan sewenang-wenang. Kau itu tak ubah lebih dari barang. Barang kotak-katik. Dan jadinya akhir adalah sampah. Duduk di paling pencil. Kau boleh geram masa tu. Kau ada hati, kau guna mata juga. Sekarang kau dah jadi seorang. Seorang kan. Seorang yg tak berapa yakin. Berapa yakin menjadi seorangan. 




(Aku rasa aku ada gangguan mentaliti atau syaitan memang membisik.)


|Andika

Comments

  1. ada apa dengan semalam? sekali dibodohkan, tak apa..dua kali dibodohkan...ah..celaka..

    ReplyDelete
  2. Aku dah lama sedar celaka tu memang celaka rasanya

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts