Skip to main content

Desember pengagum jerihku

Kelmarin. Tak semena-mena aku dapat mesej. Berbunyi - "tidak berbunyi ataupun bip" . Aku rasa celaka, aku rasa ini bingai. Aku ralat tunggu. Asyik amat hingga yg terang jatuh menyembah, yg gelap bangun dipuja. Masa itu, aku terus bertengkurap. Muka menyembam bantal. Jiwa betul-betul aku biarlah luluh sampai tamat. Sekurang-kurangnya. 

Dan.

Hari kembali terik. Cahaya jerlus berjaya menembusi bucuan kamar aku. Ini bukan rekayasa. Aku membangun sebelum mata sempat celik. Mencebil. Aku lantas memejam dan melewati dunia gelap malam tadi. Sesal. Aku buka mata, aku buka separuh jiwa. Rasa masih sama, rasa celaka. Rasa yg kau dan kau tak pernah rasa. Aku disitu lagi. Separuh badan berdiri. Aku tatap penuh depanku selain cahaya menyinsing itu merobek penglihatanku. Oh dinding ini tak berubah. Kekal teguh dengan tampalan-tampalan klausa. Mau sahaja aku membingkas bangun dan langgar tembok gah ini. Moga-moga terus berlari ke masa silam dan kali itu aku mungkin lebih yakin untuk menjadi sekarang. Lagi sekali hampa, belekan tiada sebarang mesej.

Aku sekali lagi jatuh,
Kali ini siling tampak lebih meyakinkan. Untuk diri aku akan datang. Lepas aku menjadi tinggalan kemudian. Aku patut bangun semula dan rencana diri. Lalu, aku kekal lagi membaring. Beberapa kerdipan mata mencungkil tanya. 

Aku belum yakin untuk ke hadapan. Untuk engkau --


| Andika

Comments

  1. eh tersedak. frasa KLAUSA.

    oh ya, moga-moga bahagia dengan posisi yg sedia ada. =)

    ReplyDelete
  2. kau kene lah yakin . baru dapat memiliki :)

    ReplyDelete
  3. addin dyna, biasalah tu kan. :P


    mel, keputusannya kekal bukan utk aku. tp aku msih mencuba, dan kalah. kecewa kan

    ReplyDelete
  4. terus berdiri dlm posisi yg sama sampai tua, kalau kau merasa ianya sukar. #kejam sikit bunyinya

    ReplyDelete
  5. Saddlone,

    Apa jua hidup dalam hidup adalah kejam kan

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Ulangtahun Terakhir

Setiap ulangtahun aku cuba menanda.
Walau tidak selalunya bermakna.
Adakalanya, sekeping nota - mampu memberi bahagia.

Kita manusia, suka perkara-perkara kecil; untuk dicinta.
Kita manusia, alpa perkara-perkara kecil; lalu dilupa.

Akhirnya, kita di mana ?


| M. Rafi San


Kehilangan Mimpi

Pagi ini aku kehilangan mimpi. Paling aku khuatiri, hati sedang melonggar. Dek leka hujan berlarian tanpa endah seluruhnya. Sedikitpun aku tidak nikmati. Sungguh, ia meresahkan.

Kenangan apakah telah mati dan menjadi hantu ?

Aku diburu, terburu-buru.
Malam, adakah kau telah menjadi musuhku ?

Tak ada lagi yang indah, tentangmu.
Tak ada lagi yang manis, tentangmu.
Tak ada yang setenang separuh jiwamu - dibahuku,

Aku sedang kehilangan mimpi.

| M Rafi San

Bukan Perempuanku I

Dia.
Bukan perempuanku.

Asing. Katakan sahaja dia seorang asing. Dan, pisahnya daripada sebuah pasung mimpi, lalu kebiasaan itu biasa. Katakan lagi, dia bukan perempuanku. Cuma, aku gemarkan sia-sia.

Nanti--
Lihat aku dulu. Aku sedang kalah. Kalah dengan ghairah.
Mata bundarmu yang menjegil tika aku menewaskan egomu. Senyum lebihan yang tidak tahu dimana habisnya. Kau, peragut masa. Si gadis yang merampas tuan hati, yang dipenghuni sunyi. Dan, separuh jiwa kau telah lolos - tak henti mengunjungi. Nah, akhirnya kita dilahap dengan kata-kata sendiri. Kata-kata yang saling berbunuhan. Seperti aku katakan, kau sudah jadi tuan. Seperti aku telah lupakan, kau bukan perempuanku.

Tolol bukan? Jatuh pada yang bukan milik kita. Tak ada satu hati yang muat dua.

Bukan perempuanku.
Kau harus tahu ketika lampu membisu
gelap jadi sahabatku - ketika,
aku rindu tapi aku beku
aku mahu tapi tak mampu.

Engkau yang sebenar-benarnya telah jauh. Aku dipagar bentak mahukanmu. Aku menyantun diriku, haruslah b…