Ju-wi-ta , ku

Boleh aku tahu , bila aku berdiri keras menghala kau, apa tafsiran mata kau, apa sekadar jasad yg kosong, apa hanya batang tubuh yg tak terisi rohnya. Apa ?

Dan adakah bila hati aku cuba menyentuh hati kau, langsung tiada bunyi , langsung tiada warna, langsung tidak menyapa, dan adakah spora yg aku tabur bikin kau senyum itu sekadar sihir sementara ataupun kau tak lut akan pemberian aku. Minta-minta pemberian 'masa' yg aku pinjam dari Tuhan, mampu dihitung kau kemudian. Moga laksana, kita jumpa lagi sang juita.


|Andika

Comments

  1. Aku juga terfikirkan hal yang sama.

    Dan lagi, ah juwita. Seringkali aku dengar tapi tidak pernah aku gunakan perkataan itu. Tidak sampai, barangkali.

    Salam untuk kamu; Andika.

    -AsaSiaga-

    ReplyDelete
  2. Kita mungkin ada nasib yg sama Asasiaga. seringkali aku membaca tulisan kau sama seperti apa aku rasa. Salam buatmu juga ; Asasiaga.

    mari jadi teman :)

    ReplyDelete
  3. Mungkin, dia bukan juwita yang tertulis untuk kamu. Maka, kamu harus rasai kepahitan sebelum berjumpa dengan kemanisan. :)

    ReplyDelete
  4. Yaa. pasti bukan, cuma ia mengambil masa sebelum ini utk aku mencuba. usah ditunggu lagi kan. aku bakal harung.

    terima kasih kak FellySophia :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts