Skip to main content

Minit Perkenalan


Lengang--
Sesekali si penunggang Cina mundar-mandir dengan motornya yg tak seberapa pelesit tu. Tak laju pun. Harap ekzos je satu kampung dengar. Kemain broom. Gegendang telinga aku boleh rosak. Sebab sakit hati.

Perhati-sekeliling--
Segerombolan gagak mula mencari rezeki. Sampah buangan makanan minuman yg dilemparkan manusia seperti aku, bertaburan selerakan. Bising. Bersahutan. Mungkin mereka mengucapkan syukur limpahan rezeki yg mereka dapat. Manusia memang suka buat kerosakan.
Aku. Duduk rendah dekat pembahagi bahu jalan. Bersebelahan dengan Kart. Kawan. Seorang kawan baru. Duduk membelakangkan laut. Aku dengar – buih ombak merempuh keras batuan yg saban hari kebas tertunggu di situ. Akhirnya buih itu akan hilang dan menjadi tak kenal antara buih .

Mulanya aku membeku juga. Menanti pagi sekejap lagi jelang. Tapi sikapnya yg ramah, bicaranya ada tempiasnya. Aku perhati diam-diam , gerak bibirnya mengungkap setiap bualan tu. Aku dengar dan melihat. Bukan sebab aku dah tangkap cintan ke apa. Tapi aku terasa diselimut dengan rasa kagumnya dengan kisah yg diceritakan. Bagaimana perjalanan seorang kawan baru aku. Begitulah. Pilihan yg ada dlm setiap kehidupan kita , adalah pilihan yg ditentukan. Pilihan yg terdorong dari sesuatu yg harus kita patuh. Pilihan yg aku rasa kita memang tiada pilihan. Sepanjang aku kenal dia , dia seorang happy-go-lucky. Kebudakan. Sampai satu masa aku dah malas layan penganjingan kejam beliau. Tapi tempoh 30minit lebih tu , tempo kematangan, corak pemikiran yg aku rasa aku belumpun alami. Aku suka dia.

Aku memang suka berkawan sekarang. Kelompok , tolong jangan prejudis.

6.32am-7.15am / 29 Julai | Andika

Comments

Popular posts from this blog

Ulangtahun Terakhir

Setiap ulangtahun aku cuba menanda.
Walau tidak selalunya bermakna.
Adakalanya, sekeping nota - mampu memberi bahagia.

Kita manusia, suka perkara-perkara kecil; untuk dicinta.
Kita manusia, alpa perkara-perkara kecil; lalu dilupa.

Akhirnya, kita di mana ?


| M. Rafi San


Kehilangan Mimpi

Pagi ini aku kehilangan mimpi. Paling aku khuatiri, hati sedang melonggar. Dek leka hujan berlarian tanpa endah seluruhnya. Sedikitpun aku tidak nikmati. Sungguh, ia meresahkan.

Kenangan apakah telah mati dan menjadi hantu ?

Aku diburu, terburu-buru.
Malam, adakah kau telah menjadi musuhku ?

Tak ada lagi yang indah, tentangmu.
Tak ada lagi yang manis, tentangmu.
Tak ada yang setenang separuh jiwamu - dibahuku,

Aku sedang kehilangan mimpi.

| M Rafi San

Bukan Perempuanku I

Dia.
Bukan perempuanku.

Asing. Katakan sahaja dia seorang asing. Dan, pisahnya daripada sebuah pasung mimpi, lalu kebiasaan itu biasa. Katakan lagi, dia bukan perempuanku. Cuma, aku gemarkan sia-sia.

Nanti--
Lihat aku dulu. Aku sedang kalah. Kalah dengan ghairah.
Mata bundarmu yang menjegil tika aku menewaskan egomu. Senyum lebihan yang tidak tahu dimana habisnya. Kau, peragut masa. Si gadis yang merampas tuan hati, yang dipenghuni sunyi. Dan, separuh jiwa kau telah lolos - tak henti mengunjungi. Nah, akhirnya kita dilahap dengan kata-kata sendiri. Kata-kata yang saling berbunuhan. Seperti aku katakan, kau sudah jadi tuan. Seperti aku telah lupakan, kau bukan perempuanku.

Tolol bukan? Jatuh pada yang bukan milik kita. Tak ada satu hati yang muat dua.

Bukan perempuanku.
Kau harus tahu ketika lampu membisu
gelap jadi sahabatku - ketika,
aku rindu tapi aku beku
aku mahu tapi tak mampu.

Engkau yang sebenar-benarnya telah jauh. Aku dipagar bentak mahukanmu. Aku menyantun diriku, haruslah b…