Thursday, 11 April 2013

Dia yang diingati

Belumkah mau lupus
yg digelar sebagai 'dia' .


Bukan salah dia. Bukan itu yg dia pinta atau mau berjalanan terus. Bukan dirinya mau terus diingati, diletakkan paling penjuru hati. Bukan itu yg dia hajati, bukan, bukan, tidak sama sekali. Dia mestinya mau terus dilupai, tidak dikenang-kenang lagi, simpanan folder gambar pun hapuskan semua. Dia tak mau terus disayangi, oleh orang-orang yg dia tak punya hati, orang-orang yg tiada tempat utk dia isi dalam diri. Dia minta, dia terus dijauhi. Anggaplah perginya utk mati, dan dia t'lah mati semati-matinya.

-

" Janganlah ditunggu lagi, aku ada ramai pecinta utk dikasihi, seianya cerita lama tak lebih dari sebagian hidup, teruslah kau terus, usah lah kau menengadah pada langit yg keruh lantainya, tiada simpati buatmu, maafi aku "

|Andika

No comments:

Post a Comment

Pulang

Sesal. atas dosa yang belum, dihitung kira. Pergi, boleh jadi adalah -- jalan pulang. Pulang. M. Rafi San