Skip to main content

Cinta adalah hormati


Terkerap sibuk dengan haluanisasi dunia. Jadi, kesempatan nak menukil tu tipis. Nampak sangat aku terlalu amatur kan. Tapi di sini, aku ada perkongsian. Video ni, lagu ni di-bagi dengar oleh sorang kak ni ha. Aku gelar dia "kak Sarajevo" . Dia lah pencetus aku mendengar, melihat perspektif unik daripada MV ni.

Okaylah. Ketepikan pemikiran skeptikal tu, dan cuba letak diri sepertinya. Lupakan hal wajah, pertikaian mengapa dia begitu, persoalkan kewujudan sepertinya. Tolong iya-kan kebarangkali itu. Kesedihan yg dia tanggung seorang. Kesunyian hidup dalam 'kotak'. Ruang sosialiti yg ada terlalu kecil. Dia tetap meneruskannya sebagai yg percaya pada dirinya.

Soal berbalik pada diri aku sendiri. Aku paling percaya hormat adalah 'cinta' paling agung utk kita semua manusiawi. Tak kisahlah sebarang apapun ideologi yg kau bawa. Cumanya, kau juga harus memberi cinta. Kesempatan yg ada di kerealitian,  Ada memberi, ada menerima. Indah bukan ? Bagi aku sendiri, aku lebih berdiam. Kita taktahu latarbelakang orangnya seperti mana, apa pertarungan hidupnya, apa yg ditakutinya, apa kehilangan yg pernah dirasa-nya. Berfikir begitulah. Setiap kita ada sejarahnya, keaiban sendiri. Maka apa salahnya, kita saling memberi-menerima cinta.

Setiap daripada kita berhak mencinta dan dicinta ( saling menghormati )

Comments

Popular posts from this blog

Ulangtahun Terakhir

Setiap ulangtahun aku cuba menanda.
Walau tidak selalunya bermakna.
Adakalanya, sekeping nota - mampu memberi bahagia.

Kita manusia, suka perkara-perkara kecil; untuk dicinta.
Kita manusia, alpa perkara-perkara kecil; lalu dilupa.

Akhirnya, kita di mana ?


| M. Rafi San


Kehilangan Mimpi

Pagi ini aku kehilangan mimpi. Paling aku khuatiri, hati sedang melonggar. Dek leka hujan berlarian tanpa endah seluruhnya. Sedikitpun aku tidak nikmati. Sungguh, ia meresahkan.

Kenangan apakah telah mati dan menjadi hantu ?

Aku diburu, terburu-buru.
Malam, adakah kau telah menjadi musuhku ?

Tak ada lagi yang indah, tentangmu.
Tak ada lagi yang manis, tentangmu.
Tak ada yang setenang separuh jiwamu - dibahuku,

Aku sedang kehilangan mimpi.

| M Rafi San

Bukan Perempuanku I

Dia.
Bukan perempuanku.

Asing. Katakan sahaja dia seorang asing. Dan, pisahnya daripada sebuah pasung mimpi, lalu kebiasaan itu biasa. Katakan lagi, dia bukan perempuanku. Cuma, aku gemarkan sia-sia.

Nanti--
Lihat aku dulu. Aku sedang kalah. Kalah dengan ghairah.
Mata bundarmu yang menjegil tika aku menewaskan egomu. Senyum lebihan yang tidak tahu dimana habisnya. Kau, peragut masa. Si gadis yang merampas tuan hati, yang dipenghuni sunyi. Dan, separuh jiwa kau telah lolos - tak henti mengunjungi. Nah, akhirnya kita dilahap dengan kata-kata sendiri. Kata-kata yang saling berbunuhan. Seperti aku katakan, kau sudah jadi tuan. Seperti aku telah lupakan, kau bukan perempuanku.

Tolol bukan? Jatuh pada yang bukan milik kita. Tak ada satu hati yang muat dua.

Bukan perempuanku.
Kau harus tahu ketika lampu membisu
gelap jadi sahabatku - ketika,
aku rindu tapi aku beku
aku mahu tapi tak mampu.

Engkau yang sebenar-benarnya telah jauh. Aku dipagar bentak mahukanmu. Aku menyantun diriku, haruslah b…