Jane II


Cuaca pada petang itu agak panas. Bahang matahari yang rancak membara telah membasahi seluruh tubuh aku hingga ke kaki. Aku berjalan melewati rumah apartment kiri dan kanan.
Dalam perjalanan itu kelihatan seorang apek tua dengan anjing peliharaan yang menyerupai seekor singa. Dengan bulu-bulu memenuhi ruang muka anjing itu. Agak lama jugak aku memandang anjing itu berjalan terkedek-kedek. Sesekali kereta dan motosikal melintas sebelah bahu kanan aku. Dan itu membuat aku berjalan sedikit ke kiri jalan. Bukan apa. Risau kalau kalau aku dilanggar kan lagi teruk tu. Dah la aku belum ada makwe. Takkan nak aku mati kena langgar sia-sia?

Dalam kelekaan aku mengatur langkah, tetiba sepasang kaki bertubuh langsing berwajah kuning langsat dan berambut pendek paras leher muncul dari lorong memintasi aku. Apek tua dan anjing peliharaan tadi serta beberapa kenderaan yang tadi berulang-alik di jalan raya tetiba hilang ke dunia lain. Aku lihat wajahnya. Muncul satu cahaya putih bersinar-sinar. Pehhhh! Adakah perempuan itu malaikat?. Tapi mustahil la malaikat. Malaikat mana seksi macam ni. Aku tahu la. Mak aku cakap macam tu.

Aku bagaikan tak mahu terlepas sedikit pun pandangan pada dia. Dengan perlahan kepala dia beralih ke arah aku yang hensem dan bertubuh pilihan makwe-makwe KL ni. Terpinga-pinga dia melihat aku. Kaki aku yang pernah terajang budak form 4 waktu main bola di sekolah dulu secara tetiba menjadi kaku untuk terus berjalan ke hadapan. Ada sesuatu yang sedang berkecamuk dalam benak aku. Nak saja aku tanya pada dia. Aku rasa dia bukan orang yang tinggal di kawasan ni sebab cara dia macam mencari-mencari arah tuju. Tapi entah jadah jenis apa yang membuatkan mulut aku berat untuk bertanya. Kami berselisihan berjalan bertentangan pandangan. Tak sampai 10 langkah macam tu aku pandang ke belakang. Begitu jugak dengan dia. Sekilas kami terpandang satu sama lain. Dia berlalu pergi. Sangat romantis momen ini. Nasib baik tak boleh buat frem dan gantung di dinding rumah.

                                                                      *

Rasanya macam aku kenal. Macam aku pernah jumpa. Macam aku pernah tidur sekatil. Macam aku pernah candelit dinner ja dengan lelaki tu. “Lancau betul la ini dua olang!”. Berlari pantas aku ke arah dua manusia jahanam tu. Untuk masa sekarang memang kedua-dua aku label jahanam. Tak payah nak tanya banyak, baca saja cerita ni sampai habis. Perempuan seksi berambut hitam perang tinggi lampai itu kelihatan keluar dari pusat membeli belah Berjaya Times Square dengan tangan erat mendampingi seorang lelaki segak bergaya ala Tony Jaa. Aku menatap tajam ke arah mereka. Sial la! Itu teman lelaki aku!. Apa bangang sangat dia berfoya foya dengan betina sundal tu. Lantas satu tamparan padu aku hinggap di pipi Kelvin. Terus terduduk. Hilang sekejap dunia Kelvin dengan perempuan simpanannya. Orang cakap kalau kena penampar sulung perempuan yang tengah panas baran memang sembuh penyakit lupa diri. Kelvin memegang pipi. Melopong mulut makwe simpanan Kelvin. Terkejut punya pasal. Tapak tangan aku kebas. Terasa sakit akibat penangan tadi. 

“You memang bullshit. I hate you. Kita clash!.” Jane berkata dalam bahasa yang sangat indah
“Wait ! I so sorry. Sebenarnya…” Belum sempat Kelvin sempat menghabiskan kata-kata
“Fuck you asshole!.” Kata mati yang paling diminati para lelaki terkeluar dari mulut Jane

Setelah itu, Jane menangis kecewa dan sekali lagi berlari dengan hati yang retak bagai kaca terhempas ke batu. Jane memang gemar berlari. Mungkin dia adalah atlet sewaktu dibangku sekolah.

                                                                  *

Aku singgah di sebuah kedai mamak. Tahap dahaga aku agak pelik sikit hari ni. Kesan cuaca panas terik membuat aku memesan se-tin air Mountain Dew dan segelas air kosong. Dulu-dulu mak aku pernah pesan, orang muda jangan minum air berkarbonat sangat nanti kena kencing manis, potong kaki. Sebab sepupu aku dah kena kencing manis gara-gara ketagihan air berkarbonat. Aku dengar nasihat mak aku, aku dengar. Aku minum se-tin ja sehari.

Asyik jugak aku mengulang berkali-kali lagu Muse - Stockholm Syndrome dekat handfon Blekberi ni. Hampir 200 lagu yang ada dalam senarai main lagu tapi lagu tu yang aku ulang berkali-kali. Layan punya layan, lagu tadi sudah tak lagi dilayan aku. Aku terpandang seorang makwe yang sedang catwalk masuk ke dalam kedai makan. Serius aku rasa macam kenal siapa makwe jelita ni. “Bukankah dia ni makwe yang pertama kali aku terserempak di tepi jalan tadi? Atau ada pelanduk yang sengaja nak menyerupai dia?.” Bisik perlahan si pari-pari kecil ke lubang telinga aku.

Aku kira dia sedang mencari tempat duduk kosong. Pada waktu dan ketika ni banyak pelanggan yang sedang lepak makan. Yang lepak saja pun ada. Semata-mata nak tengok tivi. Maklumlah waktu lunch macam ni sempat lagi nak layan Melodi kat tv3. Nanti balik ofis boleh gosip retis dengan rakan sekerja. Majoriti pelanggan disini adalah pekerja dari bangunan kerajaan yang berdekatan. Lagipun sekarang waktu rehat. Memang ramai lah orang
.
Jelingan bola mata aku padanya seakan akan mahu menjemputnya duduk semeja. Lagipun aku duduk seorang ja. Kegelisahan dia mencari tempat duduk seakan-akan sudah berputus asa dan mahu keluar balik dari kedai makan ni. “Ini tak boleh jadi ni. Aku kena berani ajak dia lepak semeja dengan aku”. Bisik lagi si pari-pari kecil ke telinga aku. Besar hati aku nak mengenali perempuan ni dan...ya! sekarang dia memutuskan untuk datang ke arah aku dan bertanya,

"Boleh I duduk sini?". Dia tanya dengan suara yang agak lembut dan sopan
"Haaa. Boleh". Aku jawab perlahan
"Ok. Thanks". Dia balas dengan simpulan senyuman

Entah mengapa bila dia melabuh saja punggung atas kerusi depan aku, bulu roma aku terasa meremang berdiri tegak. Jantung berdegup kencang. Neves tak tentu pasal. Punya neves macam nak jawab soalan Tok Kadi waktu nikah. Tadi bukan main lagi aku punya nak tanya macam-macam pada makwe ni. Sekarang aku jadi orang paling pengecut pulak. Aku diam buat seketika. Neves macam pelaq!.

Soal bicara aku dengan dia bermula. Dia tanya dulu,

"You nama apa?"
"I nama Dafi. You pulak?"
"Jeniffer. But you can call me Jane"
"Owh okay. Nice name”
"You kerja area dekat sini ke?"
"Ya. Dekat bar belakang sana. Tapi ini hari I cuti"
"Owh. Sorry ya I duduk sini. I macam menggangu you"
"Hehe. Tak apa. I tak kisah pun". Jawab aku tersengih-sengih sambil cuba menambat hati-nya

Perbualan kami yang tadi segan silu kini semakin rancak. Bermacam perkara aku dah tahu tentang Jane. Jane adalah seorang makwe yang baru patah hati. Jane perlukan sokongan untuk pulihkan semangat dia. Jane yang cantik jelita ni rupanya tak sombong dan senang untuk buat perkiraan. Aku puas hati dapat bercakap dengan Jane. Rasa puas hati ni umpama aku seorang budak Malaysia yang makwe pun malas nak pandang tapi dapat duduk bersembang dengan Anne Hathaway. Kau dapat rasa kan macam mana? Kalau kau tak dapat bayangkan macam mana rasa dia, kau loser. Jane pula selesa melayan aku yang baru dia kenali. Kemudian, aku menghantar Jane hingga ke stesen monorel berdekatan. Aku berpesan pada dia supaya tabahkan hati menempuhi hidup yang sukar. Hidup ni perlukan kegembiraan yang maksima supaya kesedihan yang minima takkan memamah diri kita. Sebelum dia pulang, aku menulis nombor telefon pada tapak tangan-nya. Dia menghulurkan tapak tangan sambil tengok setiap angka yang aku tulis sehingga habis. Dengan satu senyuman manis, dia terus beredar menaiki anak tangga ke kaunter stesen. Aku pun berkata yes dalam hati dan berlalu pergi.

                                                                       *

“Sudah sebulan tiga puluh hari aku berhubungan dengan Jane. Tak sangka betul” Sambil tengok kalendar aku bercakap seorang diri. Entah kenapa kali ni si pari-pari kecil tak ada pula. Bila tiba waktu malam kami akan berbalas mesej di handfon. Aku mesti tunggu Jane hantar mesej dulu. Tepat pukul dua belas malam ja mesti kami akan berdating dalam alam telekomunikasi yang kadang-kadang coverage dia memang sucks!. Jane selalu bertanyakan aku, jika tak sibuk di hujung minggu, dia akan meminta aku datang tidur di apartment dia. Teman dia setiap malam. Apartment milik Jane tak jauh sangat. Masih dalam kawasan Kuala Lumpur. Lebih kurang tiga puluh minit kalau aku naik pengangkutan awam dari Circus Bar iaitu tempat kerja aku sebagai bartender. Jane sudah tahu dengan jadual aktiviti kerja aku. Pada hari biasa aku bekerja dari petang hingga tengah pagi dan pada hujung minggu aku masuk syif pagi hingga petang. Jadi selepas balik kerja pada hujung minggu aku akan terus pergi menemani Jane yang tinggal keseorangan di rumah. Jane tidak bekerja sekarang sebab dia cakap selesa hidup dengan harta tinggalan keluarganya yang kaya raya itu. Ibu bapa Jane sudah mati dua tahun lepas sewaktu tragedi kapal karam di Australia. Memandangkan Jane satu-satunya anak perempuan tunggal dalam keluarga. Semua segala harta benda kekal menjadi milik dia. Walaupun aku tahu dia anak orang kaya, tak terlintas langsung aku nak kikis. Dari sini kau boleh nampak aku ni bukan saja hensem, malah baik hati. 

                                                                          *
Di rumahnya aku akan melayan kerenah Jane yang manja, banyak bercakap, gelak kuat-kuat dan menguap tak tutup mulut. Paling aku suka kadang kala bila kami terdiam, Jane akan memberi belaian tangan dia ke pipi aku. Itu membuatkan iman aku yang kukuh sedikit tergugat. Belum tiba masanya lagi untuk ini. Kami menghabiskan sisa-sisa malam dengan menonton filem kegemarannya. Rata-rata koleksi filem kepunyaan Jane adalah filem animasi. Aku sedikit hairan. “Rupanya dalam diam-diam amoi ni kaki kartun jugak”. Mulut aku mula nak tergelak tapi aku suruh tenang. Jaga hati. Masing-masing berbual tentang hidup peribadi disamping melayan perasaan masing-masing yang membuat aku tersentak pada satu soalan. Tanpa sebarang keraguan aku mula bertanya kepada Jane.

“You pernah ada boifren tak before this?” 
“Yes. Why you asked me this thing?” Jane jawab dengan nada yang tidak suka
“Sebab you tak pernah cakap kat I. That’s why I tanya. Sorry if you don’t like it” 
“Its okay. You tak salah pun. But I’m totally fuck my ex-boifren. Dia boleh curang dengan I depan mata. Huhh!” Jane jawab dengan nada yang paling tidak suka. Macam orang benci Justin Bieber.

Malam itu dia juga bercerita tentang dia pernah ditiduri beberapa orang lelaki sebelum ini. Lelaki itu semua hanya berpura mahu jatuh cinta dengannya, padahal dalam hati nak merasa tubuh Jane yang seksi lagi mengiurkan itu saja. Jujur aku cakap Jane yang aku kenali ini memang seorang yang tak dapat mengawal diri. Ada saja benda yang dia nak buat kalau dalam situasi one by one sebegini. Jane sering cuba-cuba meraba penis aku sewaktu tidur. Aku sedar bila Jane buat macam tu. Ikut mood juga. Kalau best aku diam. Kalau macam mengganggu atau kurang selesa, aku akan berdehem. Tapi kebanyakkannya aku biarkan saja. Jane akan gelak kecil bila aku cuba menyekat tindakan rakus dia. “Jadi tak hairan lah aku pada lelaki yang pernah mengenali Jane sebelum ini. Semua nak makan dia”. Bisik aku dalam hati yang masih suci sebab tak hisap rokok.

Keghairahan nafsu dan kejelitaan wajah Jane sebenarnya membawa aku terus hanyut dibawa arus yang penuh rasa kemahuan kasih sayang dari seorang lelaki loner macam aku. Terus rela melayan Jane atas sebab kehendak aku yang sedikit kasihan terhadap-nya dan berikan apa saja yang dia mahu termasuk seluruh hidup aku.

                                                                          *

Petang itu aku dah janji nak ajak Jane keluar. Lepas menjemput Jane dekat rumah, aku menunggang semula motocross milik pak cik aku lelaju menyusuri jalan raya yang secara normal memang penuh sesak pada waktu petang macam ni. Jane peluk pinggang aku erat-erat. Masuk saja Jalan Ampang aku sempat willie motocross. Dua tiang juga lah. Apa aku kisah. Bangla yang sedang lepak tepi jalan terpengun dengan aksi aku tadi, tak henti-henti bertepuk tangan tanda sokongan mereka pada arena permotoran. 

Sampai saja ke kawasan KLCC, aku mengecilkan sedikit mata mencari tempat parking motor. Aku dan Jane jenjalan sekitar taman depan Suria KLCC. Kemudian duduk di satu kerusi batu tepi tasik berhadapan dengan menara berkembar kebanggaan rakyat Malaysia yang aman dan makmur ini
“Dah lama I tak keluar lepak dekat park tepi tasik macam ni. Last time sewaktu parents I ada lagi. Kami piknik sesama dekat Tasik Bera”. Jane bersuara menceritakan kisah pasal sejarah taman tasik. Aku pura-pura teruja dengan kisah Jane pasal taman tasik sambil kunyah gula-gula getah kelabu. Siap buat belon lagi.

“Ye ke?. So, you happy la I bawa hari ni?” Aku tanya untuk kepastian
“Yes of course !” Jane balas penuh kegembiraan. 
“Bagus lah kalau macam tu” Aku sedikit lega
"Dafi, I nak tanya you something boleh?". Jane tanya dengan eksaited
"Boleh. Apa you nak tanya?. Aku jawab dengan perasaan ingin tahu
"You cinta sama I tak?. Jane punya soalan memang cepumas. I like !
"Haa? Cinta? Apa you cakap ni?". Terkesima aku mendengar pertanyaan Jane. Seraya mata aku cuba mengintip di celahan tapak tangan Jane. Mana la tahu dia ada simpan kertas senarai soalan.
"Ya laa. I asked, do you fall in love with me?. I want to know this" Kali ni Jane serius. Muka dia ketat macam orang tengah serius.
"Errr..yes of course!. Everyday I love you Jane. I still sayang you". Teragak-agak aku nak jawab. Serupa aku kena buat pilihan pada sejuta persoalan. Walaupun ianya hanya dua pilihan. Keyakinan dalam diri aku hilang. Tak tahu sembunyi di mana. Cilaka juga ni. Aku memang suka pada dia tapi bukan pada cinta untuk selamanya bersama dia.

"Seriously? Thanks. I suka sama you. You so gentleman. I hope we can stick together". 

Jane menunjukkan tanda dia sudah anggap aku sebagai lelaki pilihan terakhir dia.
Satu kucupan kasih sayang tersentuh di pipi aku. Secara benar dan jujurnya dalam diri aku tak pernah ada rasa nak mengutuskan untuk menjadi kekasih-nya. Aku lebih selesa berkawan rapat. Aku terima apa saja yang Jane impikan untuk perubahan dirinya. Tak sanggup pula aku nak kecewakan perempuan yang makin tergila-gilakan aku ni. 

Semalaman kami berasmara di ranjang. Jane setia dipelukan aku. Berkongsi kasih jauh ke dasar hati. Aku mengusap kepala Jane dan turun ke badan dia. Malam itu kami terus lena dibuai mimpi paling indah. Aku mimpi dapat makan subway percuma. Jane entah la. Aku syak dia pun mimpi dapat makan bakuteh free juga kot. 

Sehingga lah pagi tu aku terjaga. Melihat jam di dinding sudah pukul tujuh setengah pagi. Hari ni aku kerja pukul lapan pagi. Sekarang aku konfius nak pergi kerja atau tak?. Berat rasanya aku nak tinggalkan momen yang masih lagi manis. Di sebelah aku, Jane yang hanya tidur separuh bogel masih nyenyak dibaluti selimut. Aku mengucup bibir merah-nya hingga kebasahan. Sempat aku meramas buah dada dia beberapa kali. Jane hampir-hampir sedar tapi dia lena kembali. Semalam yang hangat membayangi aku. Rasa nikmat dan rasa bersalah berlegar-legar di benak fikiran aku. Apakah relevan apa yang aku dah buat dengan perempuan kacukan Cina-Inggeris ni? Seorang perempuan cantik setia bersama aku yang tak setaraf dengan dia. Ataupun mungkin perempuan lebih suka lelaki yang nampak ikhlas dan budiman dan boleh bagi segalanya pada kemahuan mereka dengan mudah?. Tidak seperti waktu awal perkenalan dulu. Kini aku konfius dengan diri aku sendiri. Aku tak kenal diri aku sendiri. Macam bebudak selalu konfius pada diri mak nyah. Lelaki ke perempuan akak ni, eh bro ni?. Sangat konfius.

                                                                  *

Enam bulan berlalu begitu pantas. Aku pun tak sedar. Pantas sangat dia punya pantas. Kesilapan aku menuduh Jane sebagai penyebab utama aku dibuang kerja telah meharamjadahkan hubungan kami. Tak lagi romantis seperti biasa. Hampir setiap hari Jane jadi seorang perempuan yang paling loser. Duduk rumah menghadap kipas syiling, mendengar suara-suara deejay radio yang paling membosankan. Menghitung hari yang dia sendiri tak pasti. Keadaan Jane semakin serabut dan tak terurus. Serupa penagih dadah yang orang cakap merbahaya tu. Menurut sumber yang boleh dipercayai, Jane sekarang dah malas mandi, selera makan lebih kepada makanan Thai, berak tak basuh. Aku risau dengan keadaan Jane. Teruk!.

Arghhhhh! setiap hari yang berlalu aku mesti rasa bersalah pada Jane. Aku jadi bingung tak dapat nak lupakan dia. Tak dapat nak lupakan kenangan bersama. Entah apa yang Jane tengah buat sekarang? Mungkin dia juga merindui aku sama seperti aku. Berpuluh kali aku cuba call dia tapi tak dijawab. “Takkan heart-broken punya pasal nak campak handfon? Pelik ni”. Bisik si pari-pari kecil ke telinga aku. Aik? Muncul pula benda alah ni. Perasaan aku dah tak stabil. Aku sedih. Aku hantar mesej pada-nya dengan harapan Jane akan call aku kembali. Mungkin dia dah tukar kad sim Maxis ke Tune Talk. Pasrah. Fesbuk dan Twitter dia puas aku skodeng. Semuanya hampa belaka. Nak kata internet tak bayar bulan-bulan memang mustahil. Jane orang kaya kot. Aku sedih gila. Tapi aku malas nak menangis. Malu dengan korang.

                                                                    *

Hari ni dah genap setahun. Aku masih tak terima sebarang khabar daripada Jane. Sehinggalah pada tarikh tiga Disember dua ribu dua belas, aku terbaca satu berita utama didada akhbar Harian Meteor bertajuk “Model Terkenal Bunuh Diri”. Terkejut beruk aku. Perkataan “model” itu terus mengingatkan aku kepada Jane.  Terus aku capai akhbar tersebut dan membaca berita selanjutnya. Sah, memang sah!. Firasat aku benar belaka. Jane yang aku cari selama ini, yang hilang dari hidup aku kini aku temui dalam keadaan mati. Sangat tragis kematian Jane. Laporan polis mengesahkan Jane mati semasa mangsa lepak minum kopi di sebuah kafe bersama seorang lelaki warga asing dari Belanda bernama, Armin Van Buuren. Tambahan lagi, polis menjumpai satu punca kematian dalam kopi tersebut. Iaitu serbuk belerang mercun bola dan sedikit sisa pecahan exctasy. Disyaki diletakkan oleh rakan mangsa atau pekerja kafe yang telah diupah oleh seseorang. Kematian Jane menggemparkan seluruh perkampungan, pekan kecil, daerah, negeri jajahan di Malaysia dan Singapura. Kebanyakkan peminat fanatik Jane adalah anak muda, mak cik dan pak cik yang datang dari kawasan luar bandar. Semua sedia tahu Jane berkejaya sebagai model iklan di sebuah syarikat penyiaran terkenal di Singapura. Pemindahan Jane ke Singapura merupakan detik-detik terakhir dalam hidup dia. Pasti dia sudah awal-awal melupakan aku sewaktu berada di sempadan Johor Bahru - Singapura. Tapi kenangan aku sepanjang bersama Jane tak akan aku padamkan. 

Dia satu-satunya perempuan, makwe, awek, skandal, gewe, cewek, marka, yang teristimewa pernah ku jumpa. Aku simpan kisah ini dalam lipatan sejarah. Semoga kesalahan Jane terminum kopi exctasy itu tak membawa dia ke neraka. 

Comments

Popular Posts