Mengekori belakang waktu

Aku lelahi telah
mengekori belakang waktu
lintasan lalu, berpusu-pusu
lalui relung jantung
membantai jiwa

Sekiannya
di malam yg panjang
aku berkelana nafas
meneka udara, udara rimba
udara yg menekap
lihat, betapa sepi aku miliki

Sudahnya
aku meminjam-minjam ceria
dari orang pelipur lara
dari mereka yg tak lokek cerita
kemudian tampal lekat pada muka
aku hargainya, masa

Aku pelajari suka
kekadang mengonar juga duka
bergelut dengan masa
mencuba menjuarai lupa
tentang betapanya semalam

***

di satu daerah ini
yg nyata, terlalu nyata selalu bukan milik kita
dunia tetap bukan syurga


|Andika

Comments

Popular Posts